Tuesday, July 15, 2008

WATASHI WA TEMAKI TO RAMUNE O TABEMASU

Watashi wa temaki to ramune o tabemasu… Ini salah satu ayat yang Sensei Sharina ajar dalam kelas Bahasa Jepun tadi… Dan ayat-ayat macam ni la yang menyesakkan lagi hidup aku... Hehehe... Bukan salah Sensei pun.. Tugas dia mengajar kan... Yang salah aku kot... Kenapa ayat ni menyesakkan hidup aku? Sebab maksudnya la.... Nak tahu apa maksudnya? Sekejap lagi aku bagitahu...

Dalam minggu ni banyak sangat aku nak tulis kat blog ni... Ada saja idea datang.. Mungkin sebab dalam masa-masa macam ni aku perlu ruang untuk aku berbual dengan diri sendiri... Dan blog ni la yang jadi tempatnya...

Aku teringin sangat nak menulis kisah retorik Setan dan Iblis yang berlaku kira-kira setahun lalu... Kisah tentang Setan yang sepatutnya taat kepada segala keputusan dan arahan Iblis (menurut Kamus Dewan) kini di zaman moden sudah berani melawan kata. Hahahaha.... Mungkin Setan juga mahu menurut jejak Iblis yang dibuang Allah setelah egonya tidak mahu menurut perintah Allah untuk tunduk sujud kepada Malaikat dahulu...

Aku jugak ingin sangat menulis tentang Haiku, sejenis kesusasteraan klasik dari Jepun. Dengan alunan rima yang sekata dan tetap (suku kata 5-7-5), ia seakan pantun tapi amat berbeza sifatnya. Siapa yang pernah mencuba pasti tahu perbezaannya. Mula dicipta hampir lima ratus tahun lalu tapi hanya diperkembangkan ke seluruh dunia sejak 100 tahun lalu. Aku kagum bila hanya dalam masa 1 abad, ia sudah berkembang dan menjadi salah satu kesusasteraan terkenal dan dipraktiskan penulis di seluruh dunia (Haiku kini diterima sebagai salah satu kesusateraan global).

Aku jugak teringin sangat nak menulis tentang tragedi Greek di zaman moden yang pernah aku cakap tak lama dulu...

Tapi.... aku rasa ini bukan masa yang sesuai untuk menulis semua itu. Banyak ruang dan sudut yang perlu dijaga...

Ya, bercakap soal ruang, banyak ruang dan peluang yang aku dapat sejak kebelakangan ni.. Alhamdulillah... Aku nak buat telemovie, aku dah dapat buat Gelanggang Impian (walaupun susah aku nak berbangga dengannya)... Aku nak tulis buku, aku dah dapat tawaran walaupun aku tolak sempat tak sempat nak kejar masa. Aku nak buat filem dokumentari, aku dah siap shooting Aku, Filem & Kuala Lumpur (walaupun masih belum mula editing yang sepatutnya mula dua minggu lepas… Jangan tanya mengapa!!)

Banyak kali aku cakap pada Epul, ada perkara besar yang aku ingin capai ketika usia aku 26 tahun dan 27 tahun (ya.. ruang masa tiga tahun dari sekarang itu amat singkat). Perkara yang bagi aku bukan penting sangat untuk dicapai dalam masa tersebut tapi perlu aku capai juga untuk setidaknya membolehkan aku dan keluarga aku mampu hidup dengan selesa selepas ini (dan diteruskan oleh keturunan seterusnya.. InsyaAllah...). Hadiah untuk mereka..(doakan aku..) Beberapa minggu lalu juga, aku dengan poyonya cakap pada Jijan (aku tak beritahu pada Ridset sebab dia hanya akan gelakkan aku.. hehehe..) takkan ada apa-apa perkara yang akan mampu untuk mengganggu gugat segala perancangan aku ke arah itu. Perancangan, pengurusan dan perlaksanaannya.

Ya, aku rasa sejak setahun lalu aku fokus ke arah itu. Aku rasa la... Sebab aku jarang kisah apa orang kata... Kawan-kawan aku pelik sebab bila ditanya, kerja aku tak pernah habis.... Apa la yang banyak sangat kerja tu kan... Tak apalah, tak semua yang kita buat kita kena bagitahu kat orang lain kan...

Ya, jarang aku bagi peluang kepada emosi aku mengganggu pengurusan hidup aku.. So, bila aku dah membenarkan sesuatu untuk melakukan `penggangguan tanpa niat` tersebut, mampu ke aku untuk menafikan betapa istimewanya kejadian itu dalam hidup aku? Entahlah...

Kesian jugak aku tengok Daus... Dalam keadaan dia yang masih bersedih (sabar ya Daus...), dia masih tak jemu cuba nak buat aku gelak... Dia suka main teka teki cari sebab nape aku mcm ni. Teruskan usaha murnimu mencuba Daus, kerna kau takkan dapat mendengar jawapannya dari mulut aku! hahaha... Beberapa kawan kelas aku yang baru kenal aku beberapa bulan ni selalu juga tanya kenapa aku lain macam… Biasanya aku senyum je bila diaorang tanya sambil jawab `nothing… Aku penat jer`… Ramai yang ingat aku putus cinta!!! Hahahaha…. Korang ni buat lawak antarabangsa ke apa…. Hahahaha!!!!! Korang buat aku ketawa besar la… Aku ni bercinta pun tidak, macam mana nak putus cinta??? Hahahahaha… =()

Mungkin cukup sekadar untuk aku cakapkan, sesuatu yang aku ingin sangat berada dekat dengannya kini sudah benar-benar dekat dengan aku… Cuma, dia dekat bukan dalam keadaan yang aku inginkan… Dan macam aku jawab pada kawan aku dari Cyberjaya (dia pun perasan aku jiwa kacau) yang datang jumpa aku tengah malam kelmarin “alaa… tak ade apa la... biasa la… masalah budak2 universiti…” =)

Ok, berbalik kepada ayat Bahasa Jepun yang akui pelajari tadi… Watashi wa temaki to ramune o tabemasu… Maksudnya sangat ringkas… “Saya sedang makan Temaki dan Ramune*”… Itu saja… Ringkas… Tapi boleh buat aku sasau… Hahaha…. kalu korang tak paham, buat2 je la paham ek…. Hahahaha =p


p/s: Kenapa la aku selalu langgar janji.... Aku dah janji taknak cakap pasal ni... tapi aku buat jugak... Aduh...


* temaki & ramune ialah dua jenis makanan Sushi