Wednesday, July 30, 2008

KERTAS KERJA PROJEK MEGA

Pertama kali, aku belajar menulis surat rasmi, ketika aku berada di darjah empat kalau tak silap aku. Waktu tu, aku menulis surat kepada DBP bertanyakan tentang buku Teknologi Maklumat (waktu tu teknologi maklumat masih belum menjadi agenda besar negara). Selang beberapa minggu kemudian, aku terima surat balasan yang menyatakan buku tersebut telah habis dalam simpanan stok mereka. Waktu itu, aku sangat teruja! Dengan tulisan tangan yang sangat buruk (waktu tu aku belum ada mesin taip mahupun komputer), dengan ayat yang sangat keanak-anakan (maklumlah, budak umur 10 tahun yang baru belajar menulis), dan aku tulis atas kertas yang aku koyak daripada buku latihan sekolah aku. Namun, surat aku dibalas oleh sebuah organisasi besar dengan penuh formal, menggunakan kata ganti encik (yang membanggakan aku ketika itu) dan dihantar dengan surat berdaftar. Aku terfikir, penting juga ya surat daripada seorang budak kampung berusia 10 tahun kepada organisasi besar tersebut.

Pertama kali aku belajar membuat kertas kerja adalah ketika aku di tingkatan satu. Aku mencuri kertas kertas projek universiti kakak aku untuk dijadikan contoh (kertas kerja tersebut adalah untuk penilaian penajaan acara daripada DYMM Sultan Johor). Dari itu, setiap hari aku sentiasa menulis kertas kerja walaupun program dalam kertas kerja itu bukan untuk diwujudkan secara betul-betul. Sekadar hanya untuk memperbaiki kualiti penulisan kertas kerja aku.. Dalam sebulan, aku pasti aku menulis satu hingga tiga kertas kerja bagi pelbagai acara. Dari itu juga aku sedar kualiti sebuah kertas kerja kepada ketebalan atau kuantiti muka suratnya tetapi bagaimana ia mampu membuatkan pembaca memahami apa yang ingin kita laksanakan dengan jelas, padat, lengkap dan teararah. Tiada format yang tepat. Setiap projek harus dirangka formatnya bersesuaian agar memenuhi kriteria di atas.

Ya, ada yang tertanya-tanya mengapa aku bercerita tentang surat rasmi dan kertas kertas ni? Ya, ini kerana sudah menjadi lumrah bagi sesebuah projek, sebelum ia dilaksanakan, kita haruslah menyediakan kertas kerja dan surat maklumannya. Tambah-tambah lagi bagi sebuah projek mega yang besar skalanya.

Ya, dari hari-hari yang aku lalui sejak kebelangan ini, aku rasa seolah-olah aku sekarang ni sedang menjalan sebuah projek mega. Projek yang sangat besar!

Aku rasa, aku macam sedang menjalankan projek mega iaitu merosakkan hidup aku sendiri... Aku rasa la... Tapi aku tak pasti... Mungkin juga... Sebab aku makin lupa kepada keutamaan hidup aku sendiri.. Aku asyik melakukan sesuatu yang tak patut aku lakukan.. Aku dah tak pentingkan perancangan hidup aku yang aku dah rangka sekian lama... Azmir, mana Azmir yang dulu??? Aduh, aku taknak semua ni... Tapi kenapa aku tak boleh buang??? Kenapa asyik nak ikut aku???? Aduh, beratnya kepala aku.... Aku dah benarkan perkara lain untuk mengganggu hidup aku!!!

Aku teringat lagi pada sebuah sajak pendek yang aku tulis tiga tahun lalu :

PROJEK MEGA; HIDUP
Dalam sebuah kehidupan
Merangka sebuah kerjasama; Persaudaraan...
Mengkaji sebuah pelaburan; Kepercayaan..
Mencapai sebuah kejayaan; Kedamaian...




P/S: pertama kali nampak (Julai ’05), pertama kali berhubung (dalam Friendster waktu subuh) (23/03/07), pertama sms (waktu malam di pantai linggi) (27/04/07), pertama kali sms dibalas (08/07/07), pertama kali berbual di telefon (tak lama sebab dia malu) (10/07/07), pertama kali terputus hubungan (disebabkan orang di selatan) (27/08/07), pertama kali sms + call semula (29/09/07), pertama kali begayut (07/10/07), pertama kali bagayut lebih lima jam (29/10/07), pertama kali jumpa (kat seksyen 9) (Dis `07), pertama kali gaduh (tak contact dua minggu) (Dis `07), pertama kali dia minta maaf (11/02/08), pertama kali gaduh depan orang ramai (kat bus stop seksyen 2.. malu siot..) (18/02/08), pertama kali keluar ke shah alam pukul 2 pagi cari ubat untuk orang demam (tanpa diketahui sesiapa termasuk dia) (01/03/08), pertama kali gaduh sebab seseorang (05/03/08), pertama kali keluar sambut hari jadi (10/04/08), pertama kali perang besar (tak jawab call hampir dua bulan) (April ’08), pertama kali dia telefon semula (15/06/08), pertama kali tengok wayang (26/07/08), pertama kali kirim surat (05/07/08), pertama kali jiwa kacau (06/07/08)...

Tradisi gaduh, maki, berbaik semula, bergaduh lagi, berbaik lagi dan seterusnya adalah rutin biasa dalam sistem putaran ini dah ia asyik ulang berulang. Sangat penat.. Tapi aku tetap bertahan.. Kenapa? Ntah la…

(dia tak pernah bagi aku harapan pun... banyak kali dia cakap & ingatkan aku pasal tu! tapi aku je saja nak malukan diri...)

3 comments:

Anonymous said...

pertama kali tengok wayang (26/07/08) <---- ko ni biar btul??!! ape lagi yg ko xpnah buat lagi?? maen layang2 dh?? nti ajak aku k...hehehe~ ;p -tina-...ok next!!~ hehehhe ;p

semut kecil said...
This comment has been removed by the author.
semut kecil said...

laaa.... maksud aku tengok wayang bersama `dia` la.... aku sekarang ni sedang bercerita pasal apa yg pertama kali aku bt dgn `dia`...

itu pun tak paham ke!!! aduh ko ni.... hehehe...jgn mare ek...

hahaha... =p