Monday, December 29, 2008

BERITA EKSKLUSIF

(Percintaan Agnes Monica - Jason Mraz)

Petang tadi Agnes telefon aku... (Jangan tak percaya agnes monica call aku... hehehe)... Aku macam tak percaya pulak dia call aku... Tapi memang dia call aku kerana katanya dah lama aku tak call dia... Dalam sembang2, dia beritahu aku yang dia sedang bahagia menjalinkan hubungan cinta dengan seorang lagi penyanyi terkenal, Jason Mraz... Sedang sangat bahagia... Dan agnes berharap agar perhubungan mereka berakhir di jinjang pelamin...

So, ini berita eksklusif... Korang takkan dapat berita ni kat mana stesen tv, majalah atau akhbar...Termasuklah di Melodi.... Hanya di blog aku... sangat eksklusif.... So, mahu lagi berita-berita eksklusif? Hanya lawati Analogi Jiwa Kacau (azmir2k.blogspot.com) untuk berita-berita terkini, hot, lagi eksklusif... Hanya di Analogi Jiwa Kacau, blog pilihan anda.... hahahaha =p




p/s; meskipun terpaksa berdepan dengan seseorang yang bisa mengingatkan aku pada kemarahan lalu, aku akan tetap tersenyum... Biar orang kata aku lelaki dayus pada kaum berlainan jantina... Aku tak peduli... Kerana, bagi aku, itulah satu-satunya cara menunjukkan aku sangat menghormati perasaannya, dengan harapan dia akan menghormati perasaan aku kembali... =)

SOALAN BONUS

Bahagian A. Kertas ini mengandungi dua soalan. Jawab semua soalan.


(1) Mana yang lebih sakit?
a. Terasa hati
b. Terluka hati


(b) Mana yang lebih baik?
a. Main perempuan
b. Dipermain perempuan



Soalan Wajib. Tiada Talian Hayat.... =(

Wednesday, December 24, 2008

CATATAN BUMI TEMASIK: ANTARA MUALLAF & SALAWATI

(Kunjungan Kedua Ke Singapura)



Kunjungan pertama pada pertengahan tahun yang lalu, aku sempat pusing Pulau Sentosa, Esplanade dan juga Merlion di Marina Bay.

Dan kali ini, aku ke Singapura kembali... Seperti yg aku cakap dalam beberapa entri yg lepas, emak aku nak ikut aku ke Singapore kali ni... Teringin katanya nak ke Singapore... Kebetulan pulak dia dah ada pasport sebab buat untuk pergi umrah beberapa bulan lepas, so takde masalah la... Aku pun bawak dia...

Aku naik bas dari Larkin dan kali ini, tiada lagi pemeriksaan Imegresen di Tambak Johor... Kompleks CIQ baru di Bukit Chagar (merupakan salah satu pembangunan dalam projek Jambatan Bengkok dulu) mula beroperasi jam 12 tengah malam pada malam sebelum hari aku pergi... So, kali ni aku ikut checkpoint baru tu la... Aku rasa lagi ok la dari dulu... Perjalanan lebih lancar... Kalau dulu, aku naik bas sampai ke town, tapi kali ni aku naik bas sampai ke stesen MRT Kranji dekat2 dengan kawasan Woodland. Dari situ aku naik MRT ke town... Lebih kurang 40min jugak la smpai ke stesen Dhoby Gaut...

Macam biasalah, disebabkan aku dengan emak aku, orang perempuan kalau ke Singapore mana boleh lepas ke Orchad Road... Syurga beli belah di Asia Tenggara orang kata selain Bandung... Tapi, kitorang tak beli apapun... Situ kan tempat shooping orang2 kaya.... semuanya barangan eksklusif... Memang nak beli pun tak mampu... Orchad Road ni, kalau aku la, nak jalan habiskan jalan ni dari mula sampai hujung, aku rasa dua hari aku belum mampu nak habiskan.... sebab banyak giler shooping complex dia... berpuluh puluh...



Pergi dgn emak aku,aku cuba minimumkan perjalanan jalan kaki... Kalau berjalan pun perlahan-lahan... Aku tahu dia letih... Banyak meneliti peta mencari jalan yang paling dekat dan singkat....

Kunjungan kali ini, aku sempat ke ibu pejabat Cathay Singapura di Handy Road... Kompleks pejabatnya dilengkapi pusat beli belah dan kompleks pawagam... Lebih kurang macam Cineleisure la... Di situ aku tak buat apa selain membelek koleksi DVD filem2.. aku cuba nak cari filem tempatan Singapore... tapi takde... =(



Selain itu, aku ke Picturehouse Cinema, salah satu arthouse cinema utama di Singapura... Ia dibawah kendalian Cathay jugak (dlm bangunan yg sama).... Dan kat situlah aku tengok filem Muallaf.... Hari aku tengok tu adalah hari kedua terakhir tayangannya setelah memasuki minggu keempat tayangannya... Jangan mintak aku review cerita ni coz aku taktau nak kata apa.... Tapi, yg boleh aku cakap, aku suka filem ni... Ya, aku suka...



Seperti biasa juga, bila ke kawasan baru, aku akan membeli koleksi majalah-majalah mereka... Aku beli majalah Manja, Sutra (majalah baru), 8Day, (majalah hiburan mingguan popular Singapura) dan TimeOut Singapore.

Dulu masa pesan kat G-Jan beli majalah Manja kat Singapore, dia pelik kenapa aku pesan beli majalah hiburan.... Aku suka ke majalah hiburan? Tapi ramai tak tahu, Manja adalah satu-satunya majalah berBahasa Melayu yang tinggal Singapura.... Meskipun, bahasanya tak la proper dan caca merba jugak, tapi sekurangnya ia adalah lambang survival Bahasa Melayu di Singapura... Mujur, dalam beberapa bulan ni aku tengok, muncul dua lagi (kedua-duanya majalah hiburan dan lifestyle) majalah berBahasa Melayu iaitu Sutra dan lagi satu apa ntah nama dia... tapi aku tengok kualitinya masih tak sebaik Manja yang dah lama bertapak di sana... Aku sempat menjadi pembeli tetap majalah Manja versi Malaysia dengan nama Sentiasa Manja apabila syarikat gergasi Singapura bukak cawangan Mediacorp Publishing di Malaysia. Waktu tu Saniboey menjadi editor sebelum dia masuk bekerja di Finas dan kemudian TV3 (Melodi) dan TV9 (Sebagai Ketua Program Melayu dan Penerbit Eksekutif). Tapi Sentiasa Manja tak tahan lama.. aku rasa setahun lebih je... lepas tu majalah tu bungkus meskipun syarikat tu masih mneruskan penerbitan majalah Lime di Malaysia... Dalam sebulan dua ni, Saniboey dah berhenti dari TV9 dan kembali menjadi Editor Manja di Singapura...

Teringin juga nak beli majalah Maxim, Playeur, FHM dan lain2.... hahahahaha.. Tapi malas la pulak membazir beli benda2 mcm tu..... Jangan taktau majalah2 ni, walaupun ada kat Malaysia, tapi versi Singapore punya gempak siot.... hahaha.... kalau FHM kat Malaysia, semua modelnya malu2, tutup sana tutup sini... tapi kat sana, pergh..... hahahah.... dah lebih kurang macam Playboy US... hahahaha...

Selain ke Orchad Road, aku ke Merlion di Marina Bay sekali lagi... bawak emak aku tengok si singa yg jadi lambang dan simbol keunggulan Singapura tu... Tapi pergi kali ini, aku belajar jalan baru nak ke situ... lebih dekat dari jalan aku ikut dulu...



Emak aku, sampai satu ketika, dia mengalah... Dia mintak duduk dan tunggu aku di taman.... So, aku pergi la jalan2 ke shopping mal berhampiran... aku bukan apa, kalau boleh aku nak cari juga DVD filem Salawati.... berpuluh kedai DVD aku pergi tapi tak jumpa-jumpa.... Kebanyakan kedai DVD terutamanya toko yang besar di sana kata mereka tak jual DVD filem local.... aku pun tak tahu kenapa... Berbeza dengan filem Muallaf, iaitu filem Malaysia yang diedarkan dan ditayangkan di Singapura selepas bermasalah dengan LPF di Malaysia, filem Salawati ni pulak, kalau korang nak tahu adalah filem berBahasa Melayu pertama di Singapura setelah berpuluh tahun Singapura tak mengeluarkan filem Melayu (sejak runtuhnya Jalan Ampas)... Yang menarik, filem ini yang ditayangkan di pawagam Singapura pada awal bulan Oktober lalu diarahkan oleh pengarah Inggeris... Sayangnya, sampai nak balik, aku masih belum dapat jumpa DVD tu.... mungkin aku kena tunggu pada kunjungan aku masa akan datang...

Kali ni, catatan aku tak jiwang sangat.... Kenapa?? Ntah la... sebab aku tak rasa kunjungan aku kali ni terlalu personal.... Sebab aku pergi dgn emak aku kot... So, aku takde masa untuk bersendiri dan memikirkan hal sendiri.... Aku hanya fikir macam mana nak bawak dia berjalan dengan meminimumkan jalan kaki seboleh mungkin... hanya fikirkan dia nak bawak dia tengok tempat menarik yang aku tahu (banyak lagi tempat aku tak tahu)....

Aku masih tak sempat ke Kampung Gelam atau melawat Istana Kampung Gelam, satu-satunya lokasi tinggalan warisan Kesultanan Melayu Singapura yang tinggal... Aku juga belum sempat ke Chinatown, untuk lebih memahami masayarakat Cina yang merupakan majoriti di bumi Singapura... Aku juga belum sempat ke kawasan luar kota seperti Tempines, Jurong dan sebagainya untuk melihat kehidupan sebenar warga Singapura kelas menengah yang masih terpaksa tinggal di rumah flat meskipun berduit disebabkan masalah kekurangan tanah di Singapura... (Teringat filem 12 Storey yang begitu menyentuh bagi aku)...

Aku harap dapat ke Singapura lagi... Menetap di sana dalam dua tiga minggu... Walaupun ia negara urban yang kurang warisan tradisi, tetapi masyarakat dalam komunitinya sangat menarik bagi aku... Sebuah masyarakat unik yang tinggal dalam sebuah negara republik dengan permasalahan, gaya hidup dan cerita mereka yang tersendiri... aku suka hidup dalam masyarakat yang asing bagi aku kerana aku akan sentiasa dapat beajar benda baru...(aku suka tengok budak2 muda Singapore... tak tahu kenapa.. sebab mereka suka berlagak kool kot.. hehehe)



p/s; disebabkan kali ni aku bersama emak aku, aku tak dapat la pergi lagi sekali ke Siloso Beach di Pulau Sentosa... Melepas la aku pergi satu-satunya port yang aku rasa di dunia ni kita dapat tengok awek-awek berbangsa Melayu berpeleseran di sepanjang pantai dengan hanya berbikini...(kalau kat Malaysia dah kena cekup dah..) hehehe.... Tak dapat ke Cafe Del Mar di pantai yang sama, kelab untuk pesta di tepi pantai sambil main buih... hahaha... kalau tak, pergh... kat sana memang la... (takyah la aku cakap, nanti korang bayangkan pula... berdosa pulak aku tambah dosa korang... hahaha... cukup je la aku je yg berdosa masa pegi dulu...) malam tahun baru ni, satu pesta muda-mudi penuh happening dan penuh dosa akan dianjurkan besar-besaran di Siloso Beach... So, kalau ada masa, korang pegi la... Aku nak pegi tapi kekurangan ongkos dan kekurangan kawan yg nak pegi (smpai sekarang aku pelik, budak2 nakal taknak kawan dengan aku... pelik betul la... hahahaha....)

Monday, December 22, 2008

DARI SINGAPURA

Sekejap lagi, aku sekali lagi aku masuk ke bilik gelap itu... Aku tak tahu dia nak ajar aku tentang apa kali ini... Hanya kosongkan fikiran, dan biarkan dia tentukan....


p/s; sedang menunggu tayangan Mualaf di Handy Road.. lagi 15min... =)

Saturday, December 20, 2008

MASIH MENCARI: DARI BANGKOK KE JAKARTA

Keadaan di Bangkok masih bergelora. Meskipun Abhisit telah diumumkan sebagai Perdana Menteri baru setelah Somchai digulingkan oleh tunjuk perasaan PAD hingga diisytiharkan darurat, situasi masih cemas di sana. Tambahan pula tindakan mantan Perdana Menteri, Thaksin yang seolah masih belum mahu mengalah. Terdengar juga cerita kawan kepada kawan yang tersangkut di sana akibat penerbangan yang tertangguh.

Jadi, setelah sekian lama menunggu dengan harapan situasi akan kembali tenang, nampak harapan aku semakin tipis. Hasrat aku untuk ke Bangkok dengan menaiki keretapi penghujung tahun ni nampaknya tak kesampaian.

Tak apa, dengan semangat membuak nak travel, aku tukar lokasi.

Pada 27 Januari ni, aku akan berlepas ke Jakarta. Aku naik penerbangan QZ 7603 Air Asia Indonesia pukul 2.50 petang dari LCCT ke Lapangan Terbang Antarabangsa Soekarno-Hatta. Aku akan berada di sana seminggu. Penerbangan balik AK 957 pada 1 Februari jam 10.20 malam waktu Indonesia dan dijangka mendarat di LCCT jam 12.20 tengah malam waktu Malaysia.

Dah lama sangat aku berhasrat nak ke Jakarta... Dah ramai sangat kawan yang aku ajak ke sana.. tapi semuanya macam tak menunjukkan kesungguhan atau mungkin juga tak dapat pergi sebab pelbagai halangan. Jadi, aku nekad pergi seorang diri... Sampai di sana, baru aku nak cari hotel... Sebab kalau yang booking online, semuanya hotel mahal2.. So, sampai nanti di sana, baru aku nak cari hotel murah2..

Seminggu di sana, sudah pastinya tumpuan utama aku adalah untuk menonton wayang, melawat toko-toko buku, membeli majalah, menonton televisyen... Dan kalau sempat aku nak cari mana2 persembahan teater yang boleh aku tonton... (Mana tahu kalau aku bisa ketemu dengan Emha Ainun Najib, tokoh ulama yang terkenal Indonesia dengan kumpulan gamelan Kiai Kanjeng itu... Aku mula jatuh cinta pada muziknya sejak menonton persembahan eksklusifnya di KL beberapa tahun lalu...)

Disamping tu, kalau ada kesempatan aku nak bertemu beberapa penggiat industri filem di sana... Aku dah berhubung dengan salah seorang penulis skrip terkenal Indonesia, Jujur Prananto... Dia sebelum ni terkenal dengan pelbagai filem besar seperti Ada Apa Dengan Cinta, Ungu Violet, Doa Yang Mengancam, Cintapucino, Titik Hitam dan banyak lagi.. Aku dah bagitahu nak berjumpa, cuma belum ada tarikh yang tetap...

Dalam masa yang sama, aku sebenarnya sekarang dengan berbincang dengan pihak fakulti aku nak membawa salah seorang sutradara filem kontemporari Indonesia untuk dibawa ke fakulti bagi program Retrospektif semester depan. Ada lima sutradara dalam senarai pendek aku iaitu Riri Riza (Gie, Eliana Eliana, 3 Hari Untuk Selamanya, Petualangan Sherina etc), Rudi Soedjarwo (Ada Apa Dengan Cinta, Bintang Jatuh, 9 Naga, Tentang Dia, Mengejar Mahatahari, etc), Garin Nugroho (Opera Jawa, Daun Di Atas Bantal, Puisi Tak Terkuburkan, Cinta Dalam Sepotong Roti, etc), Nia Dinata (Arisan, Berbagi Suami, Ca Bau Kan, etc) dan Hanung Bramantyo (Ayat-Ayat Cinta, Brownies, Get Married, Lentera Merah, Jomblo, etc). Aku dah dapat nombor telefon mereka semua... Sekarangnya semuanya bergantung kepada kelulusan dan kesanggupan pihak fakulti untuk penganjuran acara ini... Aku dah email proposal ke fakulti... Kalau fakulti setuju, boleh la aku mula menghubungi untuk berbincang dengan mereka... Lagipun, sebenarnya idea acara ni pun datang dari ketua program skrin, En Norman dan dekan fakulti, Prof Dr Hatta sendiri... Tapi tak tahulah mereka setuju tak dengan gerak kerja acara yang aku cadangkan... So, kalau semuanya proses awal ni selesai dan dapat persetujuan, boleh juga aku cuba-cuba curi masa pengarah-pengarah ternama ni masa aku di Jakarta nanti untuk perbincangan lanjut.. Entahlah... Tengok la nanti macam mana...

Yang penting, kunjungan aku ke sana ni, sekali lagi aku tak mahu menjadi diri aku... Tak mahu menjadi Azmir... Tak mahu menjadi Azmir yang sering bebal, jiwa kacau dan rasa down... Seperti masa di Kuching dulu, di Jakarta nanti, aku nak jadi seseorang yang hanya menikmati segala yang ada di depan... Tinggalkan segalanya di belakang... Di sana aku bukan Azmir yang bangang... Aku harap orang yg aku akan jadi semasa di Jakarta nanti adalah orang sentiasa positif, gembira dan bahagia dengan hidupnya.. Amin...


Jakarta, dalam kesibukanmu, aku ingin bersendiri menghargai diri sendiri...





p/s; Bila bersendiri, itulah masa untuk kita memikirkan tentang dan untuk diri sendiri... Bukan untuk orang lain.... Dan semua ini adalah untuk diri aku sendiri... Menghargai diri sendiri...

Thursday, December 18, 2008

SEMESTER PALING BANGANG - THE RETURN

Kan hari pertama semester ni dulu aku dah tulis blog yang semester ni semester paling bangang... So, memang betul dan tak syak lagi semester ni memang semester paling bangang!!!!

Result dah keluar tadi... Aku dapat 3.24.... Result paling teruk dan paling rendah pernah aku dapat sepanjang hampir dah lima tahun kat UiTM ni... Nasib baik takde subjek yang gagal...

So, dapat tak aku menafikan ini semester paling bangang....

Memang bangang... Sial!!!



p/s; dah beberapa hari di JB... aku asyik dgn saluran tv Singapore & Indonesia... (banyak juga drama agnes monica belakon... hehehe) berkurung menulis skrip... minggu depan mungkin baru boleh ke Singapore...

p/s; kesian kat sha, setiap hari dia kena sedut gas dua kali untuk membantu pernafasan dia... =(

Wednesday, December 17, 2008

AKU, DUA WANITA & KEHIDUPAN AKU (Respon Untuk Entri Tomok)

Korang dah baca entri terbaru Tomok???? Korang harus baca la… Aku klafikasikan entri dia tu sebagai wajib dibaca!!!! Hahahah….. Nak tau kena??? Sebab dalam entri tu dia ada puji aku.... Dia kata aku baik... ahahahahha.... (siap promote aku single lagi tu... hahaha)

Sebenarnya dia nak bercerita pasal kesunyian dia tak mempunyai awek... Dah banyak kali dia sembang dgn aku pasal tu... kadang2 bosan jugak mendengarnya... takde ke topik yg lebih membina minda selain takde awek... hahaha... jgn mara ya Tomok... Takpelah, sekurangnya dia mendoakan aku dapat awek yang baik... Amin....

Bila Tomok bercerita pasal awek2 yg dia pernah abaikan, aku teringat pada setahun dua ni, aku telah abaikan dua orang wanita... Dua orang saje... Coz aku tak hensem macam Tomok... Kalu Tomok, mungkin dia pun dah tak boleh kira berapa awek cun yang dia abaikan dan tak layan...(ramai giler yg minat kat dia..) hahahaha.... maklumlah, orang ada rupa macam dia, boleh siap pilih lagi mana yg dia nak... hahahaha...

Jap2!!!! Aku pikir... Nak tulis tak pasal ni ek???? Let me think first.... Risau jugak kalau nampak macam poyo dan jiwang giler karang... macam mana ek.................................. ..................................................................................................................................................................................... ok la... aku tulis jugak la... tp, jgn gelakkan aku ya... hahahahaha (biar aku gelak dulu....) hahahaha................


Wanita pertama, muda lagi... beza empat tahun dgn aku... Dia begitu baik dgn aku.... Ya, dia begitu baik... Dan dia sanggup berkorban hingga berpisah dengan bf dia semata-mata nak kat aku... Kalu aku mata duitan yang pikir jalan pintas nak berjaya dlm hidup, dah lama aku couple je dgn dia... Coz dia ni lahir dalam keluarga yang jauh lebih berada dari kehidupan aku sekarang...Macam langit dengan bumi... Sedara-maranya kaya raya... Dia pun boleh tahan kaya... Kalau ke rumah dia atau sedara-sedaranya, memang la aku macam kaku...Bak kata Tomok, kaku dalam khalayak.... Ye la, sembang projek juta2, shopping sampai ke Hong Kong, Europe.... Semuanya datuk2, datin2... Datuk tu la, datuk ni la... rumah banglo besar giler... harga berjuta2... Siap ada surau n kolam dalam umah.... Kereta bersusun... Ada bibik.... Ada driver.... sesetengah siap ada bodyguard... Ada yang menteri, ada yang businessman, ada org korporat...

Dia ni bukan aku tak sayang.... Aku sayang dia... Ya, sayang aku pada dia lebih dari kawan biasa... Tapi mungkin bukan untuk jadi kekasih.... bukan untuk menjadi cewek gua.... Sebabnya, entahlah.... Mungkin aku sayang dia lebih sebagai seorang adik mungkin... Sebab dia ni baik... Aku risau jugak kat dia, sebab aku rasa dia masih keanak-anakan... Tambahan pula hidup dari kecil serba mewah... Banyak kepayahan hidup dia tak lalui dan kerana itu banyak keputusan tentang hidup yang dia buat masih belum aku dapat lihat kematangan kecuali dalam soal perancangan kerjaya.... Takut juga ada orang yg akan pergunakan dia... =(

Wanita kedua adalah kawan sekolah aku dulu... Dia ni aku tak rapat sangat... Tapi bila terjumpa semula beberapa ketika lepas, sempat jugak kami rapat sekejap... Dia bagi hint, kalu aku berminat boleh la masuk line.. Tapi, aku abaikan juga... Dia ni kalu nak kira rupa, memang la ada... Ala2 model kot.... Cuma dia tak berapa tinggi... Lebih kurang tinggi aku je...

Perlahan-lahan aku kurangkan contact dia... Dan baru2 ni, dia telah kawin... Masa rapat dulu, pernah la dia cerita yg dia kurang berkenan dengan laki ni... Tapi masa dia call aku jemput majlis dia tu, dia cakap, dia akhirnya jatuh hati pada laki ni sebab tengok kesabaran dan kesetiaan laki ni menunggu dan cuba tackle dia meskipun pada mulanya dulu dia tak layan sangat pun laki ni... Aku pergi la majlis kawin dia tu bersama beberapa kawan sekolah aku yg lain... Aku tgk husband dia tu ok je...rupa pun hensem... famili pun org berada.. (maklumlah, kawan aku ni ada rupa, mesti la kawin org kaya... hehehe).. takde cacat kurangnya... hahaha... so, sekurangnya aku hepi tgk dia kawin org yang bagus... harap senang la hidup dia nanti... majlis dia boleh tahan jugak gempak... Siap ada wedding planner & krew2nya, hotel pun cantik, penuh protokol... Ada pengacara majlis yg mengawal aturcara majlis mengikut aturan, ada sessi ucapan ibu bapa pengantin, ada tayangan video dokumentari pasal pengantin... acara merenjis semuanya datuk2, tan sri2... Aku masuk dewan tak register pun... hahaha... sebab aku takde kad jemputan... Dia yang kata, juz datang je coz tak sempat nak hantar... takde hal coz adik beradik dia pun kenal aku... So, takkan la aku tak boleh masuk... hahaha...

Walau bagaimana, dimana, atau siapa pun mereka, mereka tetap kawan2 aku yang aku sayang... Kami masih terus berkawan seperti biasa... Tiada kekurangannya... Kerana aku percaya, selagi kita sentiasa berbuat baik, kebaikan juga akan dibalas kepada kita..(walaupun aku bukan la org yg terlalu baik.. hehe..)... InsyaAllah....

Kenapa aku abaikan mereka...?? Hahaha... Aku boleh je bagi bermacam alasan... Alasan2 yang gempak supaya aku nampak baik dan cool... Contohnya, aku boleh bagi alasan “dia terlalu kaya untuk aku”... atau “dia terlalu cantik untuk aku” ... atau “dia terlalu baik untuk aku”.... hahahaha... tapi jawapan sebenarnya adalah, sebenarnya, masa tu aku tengah menunggu seseorang yang betul2 aku minat dan sayang.... Sebab aku takut, kalu aku buat pilihan main sapu je, aku takut nanti aku cepat tawar hati pd diorang... lagi kesian kat diorang... lebih baik aku buat keputusan awal2... lagipun, masa tu, awek yg aku minat ni memperlihatkan perkembangan yg positif... daripada segan nak jumpa, dah boleh keluar celebrate besday dgn aku dan dia mula sms aku hampir setiap jam tanya aku buat apa, makan apa, studi apa, dah makan ke, dan sebagainya... so, aku buat keputusan tunggu awek yg aku minat ni... Walaupun akhirnya awek yg aku minat ni couple dengan org lain yang aku tak sangka, tapi tak apalah... nak buat macam mana.. dah tuan punya badan buat keputusan... aku terima je la... lagipun, sekurangnya, lepas kecewa, aku sekarang ni lebih fokus pada kerja... (tapi kadang2 tu usha jugak la awek hot yang melintas kat sebelah... hehehe)

Poyo tak entri kali ni...??? hahaha... takpe... kan aku kata, poyo tu teras kejayaan.... mesti la aku nak tulis pasal orang yg minat kat aku... baru cool... takkan aku nak tulis pasal perempuan yg aku minat pulak... mana bleh... nampak la kelemahan dan kejiwangan aku nanti... hahaha...

Ok, lets be serius.... dalam hidup, aku cuba menjadi seseorang yang disenangi oleh semua orang di sekeliling aku.... Tapi, andai aku tak mampu, maafkan aku ya... Itu bukan kerana aku tak mencuba, tetapi ia berlaku kerana aku tak berdaya... Maafkan aku.... =(


p/s ; Ridset, jangan kecik ati... mungkin tomok terlupa nak tulis nama ko dalam entri dia tu... hahahaha.... kepada tomok, lain kali kalu nak tulis senarai org yg baik2 yg masih single, jangan lupa nama ridset... dia pun singple lagi tu..... =p

Monday, December 15, 2008

NASIHAT PAK BAHA

"Sdr semut kecil,
Harap jangan kecewa selagi sdr ikhlas memperjuangkan bahasa dan budaya bangsa. Perjuangan mungkin dipatahkan sekali, dua atau tiga kali, tetapi generasi muda mesti menghadapi cabaran itu dan terus melawan pengkhianatan budaya. Semut kecillah yang ditakuti oleh gajah kalau masuk ke telinganya."


Dato Baha Zain membalas komen aku mengenai isu bahasa Melayu di blognya dengan kata-kata diatas... Aku tak pasti sama ada korang akan rasa ia suatu nasihat biasa dari seorang otai untuk anak mentah seperti aku.... Tapi bagi aku, ia amat memangkin semangat muda aku untuk terus melangkah... Setapak demi setapak... InsyaAllah... (walaupun aku sendiri semakin hanyut dalam arus yang kita panggil globalisasi...)



p/s; aku suka ayat dia yang terakhir.... hahahaha.... tak sabar nak masuk dalam telinga gajah... hahaha...

Wednesday, December 10, 2008

JANGAN SALAHKAN AKU….

Aku belajar satu perkara penting…. Poyo itu teras kejayaan…

Kalau selepas ini aku menjadi seorang yang poyo, belagak, keras kepala, kedekut, degil dan sebagainya, jangan salahkan aku…

Keadaan yang ajar aku jadi begitu…. =(








p/s 1; aku belajar menjalani cara hidup kapitalis yang dibenci Zura dan Syali… sekejap tadi aku makan dan lepak seorang diri di sebuah kafe yang mereka gelar eksklusif… Sepanjang deretan itu penuh dengan restoran-restoran yang nak menyebut namanya pun terkeliat lidah aku…. Harganya kadang2 tak masuk akal… Terlihat kelibat beberapa artis hot lagi terkenal yang aku minat… Aku mula berlagak seperti orang kaya yang lupa daratan… Tapi bagi aku tak salah… memang sejak dari dulu, beginilah cara aku memanjakan diri selepas penat bekerja… Beginilah cara aku menghargai usaha dan penat lelah diri aku sendiri… Betul kata Datuk Fadilah Kamsah, orang yang lahir bulan Jun memang suka pada barangan mewah… Tiba-tiba aku teringat kenangan zaman kecil… Setiap pagi sebelum ke sekolah, sarapan aku adalah nasi kosong dan telur goreng dengan kicap… Waktu rehat, bekal dengan menu yang sama jugak aku makan (sampai sekolah menengah, aku masih bawa bekal nasi, telur goreng dan kicap sampai diperli kawan2 sekolah)… Macam budak kecik mereka kata, dah besar masih bawak bekal….

p/s 2; keadaan begitu bergolak hingga diisythiharkan darurat di Bangkok sejak Perdana Menteri Somchai digulingkan oleh PAD… macam mana aku nak pergi Bangkok naik keretapi ni?????

p/s 3; emak aku nak follow aku pergi Singapore minggu depan… Aku dah warning awal2, kalau follow aku, kena ikut style backpacker la… semuanya nak murah, tido hotel murah, makan makanan segera dan kena standby minyak urut nak urut kaki… Dia kata ok je… emak aku pun nak jadi backpacker juga… hahahaha!!! Cayalah emak… I love u lah…. hehehe (takpe emak, nanti kita jalan slow2 ya...) =)

Tuesday, December 9, 2008

KESIALAN...

Melakukan sesuatu yang aku tahu tak patut aku lakukan... Tapi aku lakukan juga... Lalu hidup aku penuh kesialan... (bodoh!)

Aku kebingungan... kebosanan.... kebodohan.... kesialan....


BODOH!!!!!!!!!!




p/s; inilah fasa hidup yang aku tahu akan aku gelakkan 30 tahun lagi melihat kebodohan masa mudaku.... tapi buat masa ini aku tak mampu untuk menggelakkannya... yang aku mampu kini hanya menanggung rasa bebal dan tertekan yang menekan-nekan hingga akhirnya aku biol kegilaan.... Bodoh!!!

Tuesday, December 2, 2008

KONTROVERSI

(Semoga rating blog aku akan naik.... hehehehe...)

Menyentuh mengenai kontroversi…

Ini entri post tentang kontroversi…. Aku pasti, ramai antra kita suka kepada benda2 yg kontroversi…. Biasa la, manusia… Aku pun suka… Oleh itu, menjadi trend pihak media menggunakan kontroversi untuk menaikkan rating dan jualan mereka… Oleh itu, aku menggunakan cara yang sama untuk menaikkan raring blog aku… Aku harap, dengan menulis pasal kontroversi di sini, akan ramai lagi baca entri ni… hahahaha=p

Sebenarnya aku nak cerita pasal kisah Melodi dan pasal kes Norman-Abby…. Sekarang ni semua org cerita pasal tu… So, aku pun taknak la ketinggalan…. Tak hip la aku nanti kalu tak cerita jugak… hahahahaha =p

Sebenarnya, aku peminat rancangan Melodi…. Apa aku kisah orang kata rancangan murahan… Yang penting aku suka….

Tapi sejak kes Norman-Abby, aku rasa aku makin menyampah pada rancangan hiburan tempatan, khususnya Melodi….

Aku sangat tak setuju bila diorang dengan suka sukinya menayangkan keaiban rumah tangga orang….

Aku memahami Norman-Abby adalah selebriti… Dan aku sangat tak kisah kalau Melodi nak bercerita tentang kisah tersebut… Dah tugas mereka wartawan untuk melaporkan.. Tapi mereka harus tahu batasan dalam menghormati hak orang lain sebagai manausia….

Tapi aku tak setuju bila visual pergaduhan tu nak ditayangkan…. Bagi aku, sejauh mana pun keterbukaan media, wartawan masih harus memegang kepada prinsip menghormati privasi orang lain… Lagipun, aku tak nampak kepentingan dan impak penayangan visual tu kepada industri hiburan selain daripada nak menaikkan rating mereka…

Aku tak mara sangat bila wartawan media cetak menulis tentang cerita tu… Sebab, sepertimana aku cakap tadi, wartawan media cetak hanya menulis, dan ceritanya hanya dibaca… Pasti impaknya berbeza apabila rakaman visual pergaduhan itu ditayangkan secara terus kepada penonton seluruh Malaysia…. Apa mereka ingat Abby dan Norman tu takde harga diri ke?????? Melodi kena sedar mereka tu wartawan TV, bukan wartawan akhbar atau majalah... Tu sebab orang kata, TV memainkan impak besar pada masyarakat... Impaknya sangat besar... Jadi, wartawan TV memikul tanggungjawab yang lebih besar daripada wartawan media cetak... Kalau terlebih guna, begini la jadinya...

Lagi aku tak setuju bila rancangan lain di TV3 spt WHI dan beberapa lagi menyediakan slot khas untuk menemubual Abby secara langsung dengan tujuan seolah-olah meminta Abby menceritakan kepada seluruh Malaysia keaiban keluarganya…

Aku masih berpegang pada prinsip kerahsiaan dalam rumah tangga… Memang la rumah tangga kita bermasalah, tapi tak perlulah nak selak kain depan orang ramai…

Dalam hal ni, walaupun Abbydan Norman tu lebih kurang dua kali lima jugak, tapi aku tak salah mereka…. Aku akan tetap salahkan media yang sentiasa provoke mereka…

Media terutama TV3 menggunakan alasan kononnya mereka bukan nak aibkan sesiapa, sebab Abby sendiri yang sediakan untuk tampil bercerita… Kononnya bukan media yang paksa…

Tapi ko kena paham situasi Abby…. Dia tengah marah…. Jadi, sesiapapun tengah marah, bila ada orang cucuk dengan kononnya nak sokong dia, pasti la dia seronok... pastilah marah dia menjadi-jadi…. Makin seronok dan galak la dia bercerita pasal keburukan suami dia… Dah ada orang sokong dan beri peluang dia nak hentam Norman… So, dia yang tengah bengang dgn Norman makin seronok la nak hentam Norman…

Media harus faham situasi Abby yang baru saja lepas bersalin…. Dengan pelbagai provokasi dan cucuk untuk menyokong dan mengapikan marah Abby, boleh gila meroyan si Abby tu nanti… Tak kesian ke kat dia… Dah la suami buat hal, korang si media ni pun macam tak paham nak bagi ruang untuk bertenang dan memujuk diri… Yang korang tau nak cucuk dan api-apikan kemarahan dia….

Ok, cukup kontroversi tak post ni???? Hahaha… macam tak je kan, sebab dah banyak sangat media cakap pasal hal ni… macam dah basi plak kan… takpe, untuk pastikan blog aku lebih kontroversi untuk pastikan rating pembaca blog ni lebih meningkat, aku sediakan beberapa kisah kontroversi lagi di bawah ini…

1) Seorang pelajar perakaunan di UiTM Shah Alam mengaku mempunyai hubungan sulit dengan Somchai, Perdana Menteri Thailand yang baru sahaja digulingkan PAD semalam melalui perintah Mahkamah…
2) Seorang nenek berbangsa Melayu berusia 78 tahun ditahan polis di Las Vegas akibat menjalankan perniagaan pelacuran secara haram di sana…
3) Barrack Obama yang akan masuki White House penghujung tahun ini mengumumkan akan segera mengotakan janjinya mengeluarkan tentera US dari Iraq disamping mengejutkan dunia apabila mengumumkan akan bekerjasama dengan tentera Malaysia untuk menakluk Great Britain dan Jerman dalam usaha menyebarkan ajaran Islam yang telah lama ditinggalkannya…
4) Seorang pemuda berusia 16 tahun yang baru sebulan menyertai Pemuda UMNO mengumumkan nak merebut jawatan Presiden yang bakal dimenangi tanpa bertanding oleh Dato Seri Najib pada Perhimpunan Agung yang bakal berlangsung Mac depan meskipun tarikh pemilihan peringkat Bahagian telah lama berakhir…. (Hahaha… bodo!!!)
5) Seorang pelajar tahun pertama Ijazah Pengurusan Industri Kreatif dikatakan antara nama yang disebut2 menjadi Dekan Fakulti Teknologi Kreatif & Artistik UiTM setelah kontrak dekan kini bakal berakhir penghujung tahun hadapan….. (hahahaha….. aku la tu… hahaha)

OK??? Dah cukup kontroversi????? Hahaha….

Saja je aku nak bikin kontroversi… Baru boleh jadi terkenal… Bila dah terkenal, baru la orang dengar cakap kita… Then, bila dah terkenal, senang sikit nak jadi pengarah filem… (Dah jadi trend skarang, nak jadi pengarah filem, kena jadi selebriti dulu… hahahaha)

Lagipun, bak kata Epul yang selalu dia ulang lebih kurang setahun yang lepas, masa belajar kat universiti, kalau takde kontroversi dan konflik, bosan la… Tak best la… Tu sebab kontroversi & konflik akan sentiasa muncul satu persatu...

Ntah la…



p/s; Ridset, dalam masa beberapa ketika ini, ko takkan dapat bahan aku... Sebab aku menyimpan banyak rahsia berkaitan ko dan dia (yang mungkin ko jugak tak tahu.... hehehe...) MASIHKAH KO INGAT DAN KENAL SESEORANG BERNAMA UDA????? hahahahah =p
Wak Dol pula, aku benci ko!!!! Ko dah lupa kesetiaan ko pada 9 Jun!!!!!!! hahahahah =p

KAYA + BAHAGIA

Sekarang macam2 orang datang kat aku tawar macam2… Macam2 skim… MLM la…Member get member la… Skim kutu la… Macam2…

Semuanya menawarkan kononnya keuntungan berlipat ganda dan pastinya membawa kekayaan…

Aku percaya semua tu…

Aku percaya semua tu…. Tapi, mungkin bukan itu yang aku cari buat masa ni… (Mungkin masa depan ya…)

Nak kaya? Mesti la aku nak kaya… Siapa yang taknak kaya… Orang gila pun tau nak kaya…

Tapi, bagi aku, kekayaan bukan semata-mata matlamat yang mutlak dalam kehidupan…. Yang penting, kebahagian… Mungkin kekayaan material itu salah satu daripada tahap untuk mencapai kebahagian… Tapi aku percaya kekayaan bukan elemen tunggal dalam usaha mencari kebahagian.. Banyak perkara lain yang harus turut dicari dan disertakan bersama…

Jadi,bila ada usaha mengejar kekayaan hingga meninggalkan yang lain, aku amat tidak bersetuju…. Aku tinggalkan kewangan yang semakin stabil untuk kembali menjadi pelajar sebab aku tahu itu akan membahagiakan aku….

Kekayaan bukan satu2nya benda yang dicari dalam hidup… Dan sejujurnya, aku sendiri belum pasti apa yang cari dalam hidup ni… Dan aku masih cuba mencari benda itu dalam samar (samar bayangan, mcm tajuk lagu plak.. hehehe)….

Kekayaan semata tak mampu jamin kehidupan kita bahagia… Duit, banyak manapu takkan cukup.. Aku dah lalui… Sekarang, bila sibuk belajar dan kurang bekerja, dengan hanya beberapa ratus sebulan, banyak yang aku keluhkan untuk membayar pelbagai bil dan survival hidup Tapi, bila aku fikirkan semula, masa aku kerja dulu pun, masa pendapatan aku RM3k-4k sebulan pun, aku masih mengeluh benda yang sama… So, apa bezanya… Manusia memang tamak… Duit banyak mana pun pasti tak cukup… Sebab tu aku kata, kekayaan bukan yang mutlak, banyak lebih bermakna dalam hidup kita…

Sebab itu, sekrang ni pun, bila ada syarikat yang tawarkan kerja dengan gaji yang boleh la aku pakai Toyota Celica dan duduk kat kondo idaman aku, aku lebih selesa menolak dan menyambung pengajian ijazah aku… Sebab aku rasa mungkin itu mampu untuk aku lebih bahagia buat masa ni…

Bagi aku, masa aku muda, belum kahwin dan belum ada tanggungjawab besar, masa ni la aku nak buat apa yang aku nak buat…. Biar hidup susah, kita sorang2 yang tanggung dan kita happy buat apa yang kita nak buat… Sebab, bila aku dah kahwin nnti, aku nak pastikan aku mampu beri kemewahan dan keselesaan pada famili aku. So, masa tu aku harus bekerja keras fikirkan tanggungjawab lebih dari segala keinginan peribadi…

Sebab tu, sekarang aku selesa mencari kekayaan dengan cara aku sendiri, meski aku tahu ada jalan lain yang lebih mudah untuk kaya… (seperti bukak kedai makan ke, masuk jutawan internet ke… tapi aku masih selesa mencari kekayaan melalui filem… sebab aku yakin filem mampu memberi kekayaan serentak dengan memberi sesuatu yang berguna kepada masyarakat…) Sebab aku yakin, dari kekayaan yang diperolehi dengan kepuasan, itu lebih membahagiakan dan memuaskan `nafsu` manusia kita berbanding kekayaan mudah yang terpaksa mengorbankan minat dan kepuasan diri…

Kepada pengusaha pelbagai skim cepat kaya, jangan risau… InsyaAllah, bila aku dah bersedia, dah ada duit yang secukupnya, dan bersedia nak jadi kaya, aku akan masuk skim korang tu… Tapi bagi aku masa untuk mencari kekayaan melalui cara aku sendiri dulu… Lepas tu, baru aku akan lipat gandakan kekayaan aku dengan join korang…. hehehehe... then, kita buat filem ramai2.... hahahaha

Tapi, yang paling penting, sekarang aku sedang mencari sape2 yang ada menawarkan skim untuk memberi kebahagiaan… Tak kisah la sama ada secara system pyramid, melalui internet ke, kena ada pairing atau tak... tak kisah la macam mana pun… Janji dia boleh bagi kekayaan pakerj bersama kebahagian abadi… Dah banyak sangat skim cari kekayaan… AKu nak tau jugak skim yang boleh menawarkan kebahagian pulak…. Kalau ada, confirm aku nak masuk!!!!






p/s: jangan la korang kata kalau nak bahagia, kena banyak berdoa dan berzikir… Itu memang la aku tau… Sekarang ni aku nak cari skim yang korang boleh tawarkan kebahagian kat aku…. Uptrend boleh tak??? hehehehe

Friday, November 28, 2008

SAHABAT SEJATI

Sahabat sejatiku
hilangkah dari ingatanmu
Di hari kita saling berbagi

Dengan kotak sejuta mimpi
aku datang menghampirimu
Kuperlihatkan semua hartaku

Kita selalu berpendapat
kita ini yang terhebat
Kesombongan di masa muda yang indah

Aku raja kau pun raja
Aku hitam kau pun hitam
Erti teman lebih dari sekedar materi

Pegang pundakku jangan pernah lepaskan
Bila kau mulai lelah
Lelah dan tak bersinar

Ramas sayapku jangan pernah lepaskan
Bila ku ingin terbang
Terbang meninggalkanmu

Ku selalu membanggakanmu
Kau pun selalu menyanjungku
Aku dan kamu darah abadi

Demi bermain bersama
kita duakan segalanya
Merdeka kita
kita merdekaa....


Tak pernah kita fikirkan hujung perjalanan ini
Tak pernah kita fikirkan hujung perjalanan ini
Dan tak usah kita fikirkan akhir perjalanan ini


- Sheila On 7


RASA YANG BODOH; DEPRESSION

Aduh....

Kenapa dengan aku....

Mungkin aku sudah biasa dengan kesibukan... Menyibukkan diri dan mengada2 nak sibuk... Tak ada masa untuk diri sendiri... Tak ada masa untuk berfikir yang bukan2...

Dan Allah tiba2 bagi aku demam.... Terlantar... Tak berdaya...

Dan akhirnya, dengan masa yang terlalu banyak begitu, aku mula berfikir yang bukan2...

Lalu aku sendiri yang rasa bebal.... Aku taktau apa yg aku fikir... Yang aku tau aku tension...

Demam selama seminggu yang lalu buat aku kosong... rasa bebal je.. Dah la shooting Wak Dol tak pegi...

Depression ini semakin kuat menguasai aku!!!! aku dah tak berdaya nak melawan!!!! sebab tu aku kuar rumah ni dan merayap2....

Kenapa aku depression begini teruk???? aduh.... ntah.... aku tak tahu apa2... aku tak tahu apa aku rasa....

Ni baru kat KL... Minggu depan nak balik Ipoh.... Minggu lagi satu nak ke JB... Mampus... Bak kata Wak Dol, Ipoh & JB tu bandar nostalgia...... mampus aku.... mesti depression aku lebih teruk kat sana.... Harapnya tak la... harapnya keje aku kat sana sibukkan aku nanti...

yang aku rasa sekarang, aku hanya nak kembali jadi budak sekolah menengah... banyak sangat hidup aku yg aku nak betulkan... =(

kenapa ni??? bukan ke aku manusia yang paling positif dalam hidup sebelum ni?????


p/s; yang ko tiba2 nak jadi macam Amin ni apa hal???? =p

Sunday, November 23, 2008

KOSONG

Kepala melayang, badan menggeletar kesejukan, batuk nak tercabut tekak, hingus meleleh ke bibir manis aku... Berjalan kena berpaut... Tapi sial jugak demam ni, main2... kejap ada, kejap takde.. macam chipsmore.. hahaha.... Ini dah masuk lima hari...

Baru sekejap tadi, doktor tu cucuk tangan aku & amik darah aku macam drakula.... takut suspek denggi katanya....sakit la doktor!!!! Rasa nak tinju2 je doktor tu....

Aduh, merengnya rasa... Tapi aku nak mengada kat siapa... Manjanya kalau nak mengadu kat emak... hahaha.... mengada-ngadanya kalau nak mengadu kat kawan2...

so, aku mengadu kat korang je la ek... (aku bukan tau pun sape yg baca, sapa yg tak baca blog ni... hahahaha)



Dah la, jangan dilayan sakit tu.... bye2.... aku nak siapkan beberapa lagi surat utk shooting wak dol ni.... esok dah nak shooting....!!!! Uwaaaa!!!!!

Tuesday, November 18, 2008

REPUBLIK SIAL 2

Aku taktau kenapa... Kenapa la aku tiba-tiba je ni rasa bebal... Sial betul la....Rasa nak marah jer..... Aku nak marah siapa ni???????


Aku marah kat diri aku sendiri je la..... =(





p/s; Ya Allah, kuatkan aku... Jika inilah ditakdirkan kelemahan aku, berikan aku kekuatan lain yang mampu untuk menutup dan melepaskan kelemahan aku ini....

Sunday, November 16, 2008

REVIEW 2008 – TAHUN PENUH KENANGAN

Sesetengah orang mengatakan bahawa hidup harus dinikmati sebebasnya… Apa saja yang datang, kita nikmati saja… Tak perlu merancang atau merangka hidup kita sebab semua itu hanya akan buat hidup kita kaku dan tak bebas..

Aku tak menafikan kebenaran kata-kata itu... Tapi aku masih berpegang pada hidup ini adalah soal pilihan... Kita berhak memilih jalan mana atau cara mana untuk menjalani hidup kita ini.. Tak ada cara yang salah....

Jadi, aku memilih untuk hidup dalam perancangan... Memang sejak sekolah menengah lagi, aku biasakan diri untuk merancang hidup aku... Memang aku sedar, jika aku mahu mengubah nasib keluarga aku, aku harus merancang dan berusaha memenuhinya.. Tiada jalan mudah...

Sebab aku tahu, jika mahu taraf hidup aku meningkat, aku harus merancang... Aku bukan lahir dalam sebuah keluarga yang mewariskan harta jutaan ringgit untuk aku belanjakan sepanjang hidup aku... Aku juga tidak dilahirkan dalam keluarga tokoh yang hanya boleh membuat duit dari pengaruh dan nama keluarga aku... Aku lahir dalam keluarga biasa yang mana bapak aku hanya seorang kakitangan kerajaan yang dibesarkan dari hasil menoreh getah...

Ya, famili aku bukan famili berada... Tak dinafikan bahawa moyang aku dulu memang agak kaya, namun atas kealpaan manusia yang dilakukan oleh arwah Datuk aku ketika zaman mudanya, segalanya hilang sekelip mata... Aku tak salahkan dia, setiap manusia pernah alpa dan melakukan kesilapan... Mungkin Tuhan sudah takdirkan bahawa bapak aku dan aku harus memulakannya dari bawah... Jika famili kaya sekarang, mungkin aku sekarang hanyalah seorang remaja yang hanya tahu membazirkan harta emak bapak... Ya, sekurangnya aku sekarang belajar untuk menghargai setiap yang aku ada... Aku dapat saksikan bagaimana arwah datuk aku meninggal dunia sehelai sepinggang walaupun aku mendengar cerita kehebatan dan kemewahan hidup zaman mudanya...

Ya, semua itu pinjaman... Kekayaan itu sementara.. Arwah Datuk aku hilang semua kekayaannya dalam sekelip mata... Akhirnya, bapak aku terpaksa dibesarkan dan disekolahkan hasil upah nenek aku yang terpaksa menoreh getah... Sesekali bapak aku turut pergi menoreh bersama... Dari hasil menoreh getah, dia membeli baju sekolahnya yang jarang berganti... Untuk mendapat duit belanja, bapak aku terpaksa bekerja di kantin sekolahnya pada waktu rehat... Hasilnya bekerja waktu rehat itu, dia mendapat upah untuk dijadikan duit belanja untuk makan pada hari itu... Sebab itu dia hanya boleh makan ketika waktu rehat sudah semakin hampir untuk tamat...

Akhirnya, dengan kelulusan SPM yang serba sederhana dan sedikit bakat melukis, bapak aku diterima bekerja sebagai pelukis pelan di JKR (Jabatan Kerja Raya)... Hasil gaji pertamanya yang tak sampai RM200 ketika itu (tahun 1973), sebahagiannya diserahkan kepada opah aku, sebagiannya untuk perbelanjaan diri bapak aku sendiri manakala sebahagian lagi digunakan untuk membeli sebentuk cincin suasa (yang mana cincin itu berada di jari aku sejak lima tahun yang lalu... bagi aku, cincin ni pemangkin semangat setiap kali aku tengok ia di jari aku...) Tak lama, dia dinaikkan pangkat menjadi Pelukis Pelan Kanan, jawatan yang bakal disandangnya hingga ke penghujung kerjayanya. Kerana dengan hanya kelulusan SPM, itulah jawatan tertinggi yang boleh dia perolehi...

Namun begitu, meskipun tidak bergaji terlalu besar, aku dan adik beradik aku tak pernah merasa kesusahan dalam hidup... (Tak pernah la kitorang kebulur tak makan... Cuma kalau nak makan KFC tiap-tiap bulan tu susah la sikit...)

Tu sebab aku tak boleh nafikan kalau soal financial management, bapak aku yang terbaik!!! Macam mana la dia menanngung hidup kami sekeluarga dan anak-anaknya yang hanya tahu nak hidup mewah sedangkan gajinya tidaklah sebesar mana.... Semakin aku membesar, semakin aku cuba memahami kemahirannya itu... Ya, sampai sekarang aku banyak belajar tentang pengurusan kewangan dari dia.... Terutamanya tentang menguruskan kewangan keluarga... (tapi aku ni boros... susah nak jadi macam dia...) Bapak aku sentiasa menekankan, bahawa dalam hidup ini, jangan pernah gagal merancang...

Harapan aku untuk hidup aku memang besar... Tapi, kalau aku tak dapat capai semua itu, cukuplah untuk aku dapat taraf hidup aku yang lebih sedikit dari bapak aku... Bapak aku dah ada tahap tu, takkan aku nak teruskan dengan tahap tu saja...

Ok, beralih kepada review tahun 2008 aku.... Walaupun rancangan aku hanya dapat dilaksanakan sekitar 60% hingga 70% sahaja, tapi aku rasa itu pencapaian yang agak baik... Aku memang selalu melakukan penilaian terhadap perjalanan aku pada sesuatu tahun tu pada bulan November atau awal Disember... Sebab bagi aku, bulan Disember tu mungkin dah boleh digunakan untuk merancang aktiviti tahun hadapan pula...

Suku Pertama
1) Suku pertama 2008 bermula dengan baik sekali apabila aku dapat melanjutkan pengajian ijazah aku sepertimana mana yang dirancang setelah terlewat 6 bulan akibat kesilapan aku mengisi borang... (bak kata Ridset, tak guna ada diploma kalau isi borang pun tak reti... hahaha)
2) Sekali lagi permulaan tahu yang baik apabila syarikat aku memenangi tender projek menerbitkan telemovie Gelanggang Impian untuk RTM dengan menggunakan lesen sebuah syarikat lain yang lebih kukuh. Kalau guna lesen syarikat aku, belum boleh dapat kot sebab aku takde kabel besar kat RTM. Hehehe... Dek bermacam kekurangan di peringkat persiapan, banyak kelemahan dan kecatatan dalam telemovie ini... Bagaimanapun, bagi aku itu sesuatu permulaan yang baik...
3) Beberapa tawaran video korporat dari beberapa buah syarikat terpaksa aku tolak sebab aku sibuk dengan studi... Tapi aku pas la kat company kawan aku... Dapat jugak aku komisen sikit...

Suku Kedua
1) Impian aku melawat Esplanade di Singapura tercapai juga akhirnya setelah banyak kali tertangguh...
2) Filem dokumentari aku `Aku, Filem & Kuala Lumpur` berjaya menjalani penggambaran hasil keluar duit poket dan tajaan daripada FINAS... Walaupun tidak berjaya disiapkan disebabkan oleh beberapa masalah yang tidak dapat dielakkan, aku masih menganggap ia satu latihan yang banyak mengajar..

Suku Ketiga
1) Waktu berat bagi aku... amat berat... Tak ada perancangan yang dapat dilaksanakan pada suku ketiga tahun 2008 selain hanya menghabiskan duit mencari diri ke Sarawak, Batam Indonesia dan Kuala Terengganu.

Suku Keempat
1) Menjadi penerbit untuk filem pendek Rumah Kecilku Ada Kelambu... Ini projek Wak Dol... Aku hanya menolong... =p
2) Aku teruskan impian nak buat jugak filem dokumentari... So, terpaksa keluar duit poket lagi... Hahaha... tajuknya masih belum diputuskan, tapi ia berkisar tentang feminisme...
3) Aku dah block jadual aku untuk dua minggu dalam Disember ini dan aku berkampung di Johor Bahru untuk menyiapkan skrip feature film... Aku nak buat cerita yang aku nak buat... Halanya ke mana skrip ni lantaklah.... janji aku nak buat apa aku nak buat..



p/s ; Malam kemarin aku nak sms wak dol, tapi tersilap hantar ke seorang kawan aku ni... Tiba-tiba dia marah aku sebab tersilap antar... Pelik aku, tersilap antar sms pun nak marah... Padahal dia pun pernah beberapa kali tersilap antar sms kat aku... Nak antar kat adik dia, terhantar kat aku... Nak antar kat boyfriend dia pun ada tersilap antar kat aku... Tapi aku buat bodo je la.... Bila aku tersilap, beriya-iya pulak dia nak marah... Pelik pulak aku... =(

Monday, November 10, 2008

MUNGKIN BETUL…

Malam tadi aku membelek kembali koleksi majalah aku… Aku membelek kembali majalah Siasah aku.. Majalah Siasah adalah majalah pop politik + seni (terma aku sendiri, macam salah je... hehe)... Diterbitkan sekitar tahun 2002 dan awal 2003, iaitu kira-kira 6 tahun lalu... Majalah ni boleh dikata majalah paling aku suka dalam sejarah hidup aku... Tapi sayang majalah bulanan ni hanya bertahan 12 keluaran (setahun) dan akhirnya terkubur dan kemudian muncul semula menjadi akhbar tabloid politik berhaluan kiri yang aku tak minat nak baca... Antara tokoh yang sempat menghiasi kulit depan majalah itu masa tu adalah Dato Seri Abdullah Badawi, Hishamudin Rais, Uwei Shaari, Nurul Izzah... Antara penulis yang menulis dalam majalah itu antara SN Datuk A Samad Said, Loloq, Abror Rivai (1st batch FSP), Khalid Jaafar (Pengarah Eksekutif IKD), Helmi Hanafi, Fathi Aris Omar, Namron, Ellie Suriaty dan banyak lagi...

Aku selak balik satu persatu helaian setiap 11 keluaran majalah Siasah yang aku ada (sebab aku takde keluaran pertama). Aku tengok kembali bahan bacaan aku ketika aku yang ketika itu berusia 17 tahun... Ketika itu aku hanya budak tingkatan 5 yang bersekolah di sebuah sekolah kampung di Perak yang tiada bebanan, tiada tanggungjawab dan tiada kekangan lalu menghabiskan masa hanya dengan membaca majalah dan mengadap komputer (maaf, belajar untuk SPM itu bukan tugas saya... kerana itu saya pemimpin pelajar pada hari ini =p )

Dan membelek majalah itu mengingatkan aku ketika itu aku begitu asyik kisah-kisah yang aku rasa semakin hari semakin aku tinggalkan... Kisah tentang Rachel, seorang gadis Amerika yang mati dibunuh oleh Israel ketika mempertahankan sebuah keluarga Palestin.. Komik bersiri tentang hikayat Mahabrata... Catatan mencari Tuhan di kota teks... Satira penyelidikan saintis Eropah abad ke-18 tentang Platipus dan pemikiran orang Melayu... Kisah seorang anak gadis awal 20-an dari Sabah yang ke Jurusalem untuk berjuang bersama masyarakat di sana.. Kisah sejarah pengembaraan Rasyid Redha ke negara-negara Timur Tengah kira-kira beberapa ratus tahun yang lalu untuk membuka kejumudan pemikiran umat Islam ketika itu... Banyak lagi la...

Dari majalah itu juga aku mengenal tokoh-tokoh seni (seni halus, seni tampak, filem, muzik dan sebagainya).. Mengenal Fuad Osman, Syed Ahmad Jamal, Satyajit Ray, Raja Shahriman dan banyak lagi...


Itu semua amat berbeza dengan aku hari ini yang terlalu asyik membaca dan memikir macam mana nak dapat projek buat drama komedi kat Astro, macam mana nak buat cerita yang laku dan boleh dapat duit, macam mana nak kumpul duit beli Toyota Celica, asyik nak bercerita tentang kisah awek cun, mana nak shooting dokumentari yang nampak urban untuk bagi budak muda tengok, seluar apa yang sesuai dengan t-shirt radioactive dan sebagainya..

Mungkin aku terlalu mengejar untuk kelihatan cool, urban, stylo dan hebat dalam dunia hari ini..

Mungkin betul kata Zura... Aku semakin hari semakin berubah... Semakin mengejar dan mengikut arus moden dunia yang semakin hari semakin `kosong` dan sempit pengertiannya...

Entahlah.. Tapi aku harus survive... Aku perlukan semua itu untuk hidup aku dan keluarga aku...

Entahlah...

Semalam Wak Dol cerita buat kali ketiga kisah Perang Salib pada aku. Kisah bagaimana perang antara tentera Islam pimpinan Salahuddin Al-Ayubi dan tentera Eropah pimpinan Richard The Lion. Wak Dol selalu tekankan bagaimana dalam roh dan semangat perang yang membuak-buak, pertikaman dan pembunuhan jadi agenda, Salahuddin Al-Ayubi masih sempat melawat Richard The Lion yang sedang sakit ketika itu untuk bertanya khabar.. Begitulah besarnya pengertian toleransi dalam Islam...

Tapi aku minta maaf... Aku akui yang aku tak mampu untuk menjadi setoleran Salahuddin Al-Ayubi... Aku tak mampu... Maafkan aku...





p/s : Setiap penulisan yang ditafsir secara mudah dan straight forward hanya akan memperolehi tafsiran yang mudah dan jengkel... Aku rasa penulisan harus ditafsir maknanya lapisan demi lapisan dan fahaman semantiknya agar kita memperolehi makna hakikat di sebalik tulisan itu. Peace... =)

Sunday, November 9, 2008

AKU BENCI...

(post ini harus dibaca dengan poyo... tetapi ikhlas... kepoyoan yang ikhlas... ikhlas untuk menjadi poyo... dan poyo dengan penuh ikhlas... hahaha)

Kawan-kawan aku kata aku baik... (sampai sekarang aku tak dapat cari maksud baik yang sebenarnya...) mungkin yang diorang maksud aku skema kot....hahaha.. Semalam diorang ulang lagi kenyatan tu berkali-kali... tanpa diketahui apa niat sebenar mereka berkata sedemikian sama ada jujur atau saja nak perli aku sebab aku terlalu jahat... hahaha... aku tak boleh boleh baca perasaan diorang... bak kata orang, soal hati dan perasaan ni mana boleh diagak dan dikawal manusia... hahaha...

Ntah la...

Aku hanya menjadi diri aku... Takkan aku nak pergi membunuh semata-mata nak digelar budak jahat... Atau takkan aku nak pergi studi kat library semata-mata nak dipanggil budak baik.. Aku hanya menjadi diri aku.. Bertindak mengikut hati aku yang dirasakan rasional dan terbaik untuk diri aku dan orang2 disekeliling aku... Tapi tak semestinya rasional hati aku tu betul kan... aku manusia biasa la wei....

tapi, kalaulah benar apa yang dikata mereka itu, dan dengan apa yang aku lalui beberapa ketika ini, apa yang aku boleh katakan ialah....

AKU BENCI JADI BAIK!!!!!!!!!!!!!!!!!!



p/s ; tak Amerika la kawan dengan budak masjid....- Budak Kelantan (hahahaha...=p)

Friday, November 7, 2008

AKU SIBUK...

Aku sibukkan diri...

Aku sibukkan diri dengan menghadiri pelbagai tayangan, pementasan, preview atau apa-apa saja yang percuma (sebab poket agak nazak ni...)

Aku sibukkan diri berfikir, merangka, membuat kertas kerja, berdiskusi untuk membantu beberapa kawan aku termasuk Uda, Wakdol, Man Naga untuk mereka merealisasikan projek impian mereka... (moga ia juga memberi pengalaman kepada aku)

Aku sibukkan diri dengan menjadi pemandu rasmi kepada emak aku yang datang KL, kakak aku yang berkursus di KL, adik aku yang berulang-alik ke KL atau ke mana sahaja mereka mahu pergi.... (Hingga aku terpaksa berulang alik Shah Alam – KL)

Aku sibukkan diri dengan lepak bersama En Norman dan beberapa rakan berbicara dan berdiskusi tentang teori-teori filem dan teater yang membosankan dan memeningkan... (tapi aku tetap lakukan untuk menyibukkan diri)

Aku sibukkan diri dengan menulis cerita-cerita pendek yang sebelum ini telah lama bermain di kepala tetapi malas menulisnya... (mana tahu masterpiece ada di antara salah satu daripadanya... hahaha.... berangan aku...)

Aku sibukkan diri dengan `memaksa` diri aku menghadirkan diri ke acara rohani (yang tak perlu rasanya aku cerita di sini)

Aku sibukkan diri dengan bergaul, mengenali dan mendengar permasalahan sekumpulan budak-budak liar yang masih belasan tahun (supaya aku sedar aku lebih bernasib baik dari mereka)

Aku sibukkan diri dengan memerhati pelbagai gelagat manusia yang berlalu di sekeliling aku di mana sahaja aku berdiri sambil memikirkan watak-watak yang boleh dijelmakan darinya (tanpa aku sedari yang pada suatu petang aku juga diperhati oleh seseorang yang aku hormati)

Aku sibukkan diri dengan ke sana ke mari melakukan pra-produksi dan mendapat sumber kewangan untuk melaksanakan projek filem dokumentari kedua aku bulan depan... (Setelah filem dokumentari pertama aku yang shooting bulan Jun yang lalu tak mampu aku siapkan)

Aku sibukkan diri dengan melancarkan kerja-kerja awal untuk projek impian aku yang insyAllah aku pastikan dilaksakan selewatnya penghujung tahun depan... (walaupun selama ini aku takut untuk melakukan kerana terlalu besar dan risikonya terlalu tinggi yang mungkin merosakkan seluruh hidup aku, tapi aku menyedari yang aku harus lakukan)

Ya, aku sibukkan diri dengan semua ini hingga aku sendiri pening dan sangat letih dengan jadual harian aku.... Tapi aku rasa itu lebih baik daripada memikirkan soal perasaan dan peribadi aku yang bodoh dan bangang!




p/s ; Setelah berjaya menyibukkan diri, tiba-tiba kelmarin, setelah kerja-kerja hari itu dapat diselesaikan lebih awal dari yg dijangka, aku punya waktu lapang beberapa jam... Di waktu beberapa jam itu, jentera otak aku sepantas kereta F1 segera membawa aku teringat dan terkenang kepada babak-babak flashback yang aku suka untuk menontonnya dalam filem tapi cukup benci untuk dialami dalam kehidupan realiti aku sendiri.... Aku benci masa lapang!!!! Aku benci!!!!


“Pembunuhan dan kesusahan bagai penyakit, ku perlukan doktor hati...” – Kluk Kluk Adventure

Wednesday, November 5, 2008

ADA

Ribut datang memperkosa
Sesak nyawa dalam jiwa
Bila roti kering
Jalan pulang
Yang kau fikirkan
Habis dilarikan
Habis dilarikan mergastua

Dalam kecewa
Dihimpit rasa
Lapar dan dahaga
Sajian susu ikan merah
Suara pengalaman
Mendamaikan
Panji gelora yang sempat singgah

Kau hilang pertimbangan untuk pastikan
Apakah kau sedar atau dilamun khayalan

Dalam hutan ada taman
Dan dalam taman ada puterinya
Dalam baju ada cinta
Dan dalam cinta ada segala-galanya

Dalam awan ada hujan
Dan dalam hujan ada lautan
Dalam aku ada dia
Dan dalam dia ada kita ada semua

- M. Nasir


p/s : Demi alam yang luas, bebaskan beta lepas.... =)

Monday, November 3, 2008

MENCARI DIRI YANG HILANG; PERJALANAN KE SELATAN

Aku dah jumpa plan baru aku…. Hahahaha...

Lepas balik dari Batam aritu, aku pikir panjang, mana aku nak pergi lagi lepas ni... Yang murah tapi best... Aku taknak semangat aku ni kaku lalu layu...

Akhirnya aku jumpa satu idea yang aku rasa best la.. Aku nak ke Bangkok naik keretapi... Yes... Aku dah check kat KTM... Aku boleh naik keretapi di KL Sentral ke Butterworth. Di Butterworth aku kena tukar naik express antarabangsa ke Bangkok... Tapi aku lupa pulak tanya berapa lama perjalanan... Tapi setahu aku mungkin ambik masa beberapa hari jugak baru sampai... Tapi mesti best kan..

Bila aku nak pergi??? Ntah la... Duit tengah kering ni... Kena kumpul duit dulu... Mungkin bulan 12... Mungkin juga bulan Januari.. Tapi bulan Januari mungkin kena Jakarta atas urusan kerja + berjimba .. Ntah la... Tengok la keadaan macam mana... Tapi aku nak jugak ke Bangkok naik keretapi...

”Tapi apapun Azmir, ko kena pergi renew lesen driving ko tu dulu..”. Ya Allah, macam mana la aku boleh tak perasan lesen driving aku dah dekat 4 bulan mampus... Tu la pasal, poyo sangat nak jiwa kacau... hahahah....




p/s : Aku setuju sangat dengan Memorandum 90/10 yang dikemuka Persatuan Karyawan kepada kerajaan tempoh hari... Kalu berfikir atas dasar kreativiti, mungkin kita akan rasa rugi... Tapi kita memang perlu buat pilihan... Harus melepaskan sesuatu, untuk mendapatkan sesuatu yang lain.. Kita takkan dapat semua... (Sekurangnya dgn cara ni dapat jugak aku elak dari dengar lagu Jason Mraz dalam radio lagi...Yes, seronoknya aku!!!! hahaha... =p)

Thursday, October 30, 2008

MESTI ADA SEBABNYA KAN....

Semalam, lepas aku suap budak gemuk makan nasi (dia memang mengada2, bila aku makan nasik, dia mesti nak makan sama...), aku tengok DVD Lady In The Water... Dah setahun lebih cerita tu keluar... Tapi baru sekarang aku berkesempatan tengok...

Tiba-tiba aku terfikir sesuatu... Kenapa Allah takdirkan aku tengok cerita tu sekarang, bukan setahun yang lepas...

Mesti ada sebabnya kan...

Dan aku terfikir lagi tentang benda-benda yang Allah tak bagi pada aku sekarang... Mungkin Dia tak bagi sekarang sebab Dia nak bagi pada aku pada suatu ketika akan datang.. Kenapa Dia tak bagi kat aku sekarang?

Mesti ada sebabnya kan...



p/s;
Masa lalu adalah kenangan yang hanya dapat aku nikmati melalui ingatan,
Masa depan adalah angan-angan yang harus aku hargai melalui impian...

SEBUAH HARAPAN: SHA & BUDAK GEMUK

SEHATI SEJIWA




Lawan tudung siapa lagi cantik...
(L: Shasha, R: Dina)




Lawan cermin mata siapa lagi cantik?
(L:Shasha, R: Dina)




Shasha membaca di mana-mana untuk jadi pandai seperti ayah saudaranya... (Aku la tu...) hahaha




Dina makan dimana-mana sahaja untuk membesarkan lagi tubuhnya (gambar-gambar ni masa dia belum jadi budak gemuk lagi...hehehe)


Siapa mereka??? Mereka anak kecil yang aku harap suatu hari nanti akan jadi penggalas harapan umat manusia dan membanggakan kedua ibu bapa mereka... =)

P / S; Kenapa la aku turutkan permintaan 'dia' semalam.... Sedangkan aku tahu dengan menurutkan permintaan dia itu dan mendengarkan suaranya hanya akan buat aku kacau... Iblis betul la dia ni.... (Tapi siapa suruh aku jadi setan... Kat dah terikat menurut segala kata dan arahan iblis...)

Monday, October 27, 2008

TELANJANG


Beberapa hari lepas, sewaktu aku minum petang dengan kawan-kawan perempuan kelas aku, tiba-tiba je diorang tanya satu perkara kat aku... “Kenapa ko sekarang makin garang ya?? Sikit2 nak marah??” Aku gelak dan cuba buat lawak nak lari dari jawab soalan yg ditanya mereka dengan penuh serius... Tapi mereka tetap serius gila babeng dan nakkan jawapannya.... Hahaha... Aku jawab je la yg aku tengah datang bulan... hahahaha....

Aku makin garang? Azmir makin garang? Korang biar betul.... Macam tak percaya je... hahaha... Boleh ke mamat sorang ni jadi garang????

Korang yang baca blog ni rasa aku garang tak? Aku tanya ni bukan apa, sebab orang kata, melalui penulisan seseorang, kita boleh baca pemikiran dan sifat seseorang itu... So, mestilah korang yang membaca penulisan aku kat blog ni boleh mengetahui pemikiran dan sifat aku kan...

Aku ada baca kat blog Vitamin tentang hal ini... Ok la, tanpa kebenaran dia, aku amik juga la kata-kata dalam blog dia tu untuk korang baca:

“aku kira, orang yang dikenal melalui penulisan adalah orang yang terbaik. maksud aku terbaik sebab dia dapat berkongsi rasa, filosofi dan pendapat tentang apa yang dia telah lalui dan alami.

Pernah terbaca satu ketika dulu - di buku mana aku tak ingat, "Seseorang itu menjadi penulis apabila dia berani menyatakan sikap." kalau tak silap aku, ini adalah kata-kata Usman Awang. makanya, setiap apa yang ditulis itu adalah tercebisnya satu sikap yang akan menterjemah diri seseorang itu. pada aku, menulis membuatkan kita menelanjangkan diri kita tanpa menunjukkan kemaluan. telanjang bukan tunjuk kemaluan tapi tunjuk keperibadian. dan aku memilih alternatif menulis bagi untuk menunjukkan keperibadian aku.

jika mungkin, dikumpulkan kesemua penulisan aku di dalam blog ini mungkin sudah cukup membuatkan aku separa bogel. ada beberapa bahagian yang aku tidak dapat tunjukkan. sebagai contoh bahagian belikat, pelipat betis dan celah jari. mungkin yang terdedah di dalam penulisan aku (jika diibaratkan sebagai tubuh badan) adalah bahagian dada, perut, tangan, mata, telinga, dan banyak lagi.” - vitaminisme.blogspot.com


Ok la, aku ada satu cara nak membantu korang daripada pening kepala untuk menafsir diri aku dengan mem`baca`nya daripada penulisan aku. Dari payah-payah korang nak tafsir sifat aku, aku bagi je korang terus sifat-sifat peribadi aku yang dijelaskan melalui hari lahir aku... Aku dapat ni daripada buku tulisan Dato Dr Fadhilah Kamsah.... Wak Dol yang pinjamkan buku ni kat aku... Buku tentang ciri peribadi seseorang berdasarkan tarikh lahir... Lebih kurang macam horoskop la... Aku tulis ni pun sebab aku rasa banyak yang buku ni cakap adalah betul. Betul macam aku... (sebab banyak dia cakap yg baik2.. heheh...) Taktau la hanya kebetulan atau apa...

Buku tu kata aku seorang yang :

- Berfikiran jauh dan berwawasan
- Mudah ditawan kerana sikap baik
- Berperangai lemah lembut
- Mudah berubah sikap, perangai, idea dan mood
- Idea yang terlalu banyak di kepala
- Bersikap sensitif
- Otaknya aktif (sentiasa berfikir)
- Sukar melakukan sesuatu dengan segera
- Suka menangguh-nangguh
- Bersikap terlalu memilih & mahukan yang terbaik
- Cepat marah & cepat sejuk
- Suka bercakap & berdebat
- Suka buat lawak & bergurau
- Otaknya cerdas berangan-angan
- Mudah berkawan & pandai berkawan
- Orang yang sangat tertib
- Pandai mempamerkan sikap
- Mudah kecil hati
- Mudah kena selsema
- Suka berkemas
- Cepat rasa bosan
- Sikap terlalu memilih dan cerewet
- Kurang mempamerkan perasaan
- Lambat nak sembuh apabila hati terluka
- Suka kepada barangan berjenama
- Mudah menjadi eksekutif
- Kedegilan yang tidak terkawal
- Sesiapa yang memuji saya adalah musuh saya tetapi siapa yang menegur saya adalah kawan saya



So, korang rasa betul tak senarai di atas. Kepada yang mengenali aku, aku rasa korang boleh buat checklist dan tandakan bulat bagi setiap yang betul dan pangkah bagi yang salah... hehehe...


p/s : Wak Dol, walaupun tarikh lahir aku sama dengan tarikh lahir `dia`, ko jangan jauhkan diri daripada aku pulak ya... hehehe ... Peace.. =p

SAYONARA TOKYO

Aku dah buat keputusan. Aku batalkan hasrat untuk ke Tokyo Disember ini... Memang sayang rasanya nak melepaskan peluang ini. Iyalah, kunjungan aku ke Tokyo itu akan ditanggung sepenuhnya oleh sebuah syarikat penerbit. Bulan Disember juga adalah musim winter di Tokyo. Teringin jugak rasanya aku nak merasa bermain salji (macam winter sonata)... Tapi, aku harus kuat dengan keputusan aku ini.

Ada tanggungjawab yang harus aku selesaikan di sini terlebih dahulu. Tanggungjawab untuk menunaikan janji aku kepada diri aku sendiri... Aku dah janji pada diri aku.. Dan bukankah menunaikan janji itu adalah satu tanggungjawab.. Aku dah selalu langgar janji pada orang lain, jadi setidaknya aku harus menunaikan janji pada diri aku sendiri..

Setidaknya, sehingga penghujung tahun 2009, ada tiga perkara utama yang harus aku selesaikan di sini... Tiga perkara yang aku percaya bukan sahaja akan menyenangkan hati aku tetapi juga untuk mengubah taraf hidup aku...

Kalian doakan aku ya... InsyaAllah... =)

Wednesday, October 22, 2008

JIWA KACAU - KRONOLOGI MENCARI DIRI

(Catatan Dari Pulau Batam, Kepulauan Riau)



Kata pakar psikologi, orang yang gagap sebenarnya adalah orang yang sentiasa berfikr. Dia menjadi gagap kerana terlau banyak perkara di dalam kepalanya yang ingin diperkatakan. Bila terlalu banyak yang ingin diperkatakan, ia jadi keliru mana satu yang harus diperkatakan dahulu dan mana yang kemudian… Idea-idea di kepalanya seolah berlumba untuk keluar dan diperkatakan terlebih dahulu… Jadinya dia gagap.. (aku dlm usaha utk membuktikan secara fakta ilmiah bahawa aku orang hebat... hahahaha...=p )

Oleh itu, kerana terlalu banyak yang aku fikirkan tentang kunjungan pendek aku ke Pulau Batam, Kepulauan Riau beberapa hari lalu, lalu aku jadi kelu… Bagaimana dan di mana harus aku memulakannya…

Ada baiknya aku rasa untuk memulakannya pada hari Jumaat, jam 12 tengah malam. Waktu tu aku dah berada di seksyen 17 untuk menuju bas dari Klang. Lebih kurang jam 12.20, sebaik aku menaiki bas, bas mula bergerak menuju ke selatan. Sepanjang perjalanan aku hanya tidur.. Aku tahu aku perlu tidur kerana banyak tenaga diperlukan untuk esok hari..

Jam 4.45 pagi, aku dah berada di stesen bas Larkin… Makan sekejap di McD, kemudian aku bergerak menaiki bas SBS Transit iaitu bas bandar bagi Singapura. Salah satu laluannya adalah ke Larkin. Mujur aku ada pengalaman ke Singapura beberapa bulan lalu membuatkan aku tahu laluan perjalanannya. Tiba di Tambak Johor, aku turun dari bas dan berjalan pula ke kawasan sekitar bandar Johor Bahru. Jam baru menunjukkan pukul 5.30 pagi. Dari situ, aku mengambil teksi dan akhirnya tiba di terminal feri Stulang Laut pada jam 6.10 pagi. Sebaik membeli tiket, aku menunggu di bilik menunggu sehingga jadual perjalanan pertama feri pada hari itu akan bertolak pada jam 7.30 pagi.



Hahaha…. Terlalu banyak statistik waktu di atas ya… Dah macam laporan perkhemahan pengakap waktu sekolah rendah dulu… hahaha… Dan, selepas itu, segalanya bermula….

Melalui Selat Tebrau buat pertama kali adalah satu pengalaman menarik bagi aku… Ya, merentasi sempadan perairan bagi tiga negara, Malaysia, Singapura dan Indonesia… Aku menaiki feri milik syarikat Malaysia tetapi berdaftar di Indonesia… Sesuatu yang pelik sebab sejak dulu aku selalu sangat mendengar sekian banyak bot termasuklah kapal dagang kepunyaan Malaysia tetapi berdaftar di luar negara… Antaranya temasuklah kapal dagang milik Malaysian International Shipping Corporation (MISC) yang banyak aku dengar berdaftar di Hong Kong. Kalau tak silap aku, kapal Melati ayng kecoh akibat ditawan lanun baru-baru ini turut sebegitu… Aku memang tak tahu la kalau pasal perdagangan laut ni, tapi aku rasa tertarik nak tahu… kalau ada siapa2 yang tahu, bagitahu aku ya,…. =)



Bila feri dah mula bergerak, aku keluar dari tempat duduk dan naik ke bumbung feri… Ya Allah, tenangnya aku rasa…. Duduk di bumbung feri bergerak merentas laut sambil angina laut menampar muka… Fuh… layan siot…

Sepanjang jalan itu, aku dapat lihat pelbagai perkara… Terutama situasi di selat Tebrau, selat yang memang `panas` dengan kontroversi dan polemik Malaysia-Singapura. Apabila semakin bergerak ke timur, aku mula perasan yang sepanjang pantai di Singapura yang bersempadan dengan Johor telah dipagari pagar berduri yang amat tinggi... Aku pun pelik, apa la yang mereka takutkan sangat sampai menghabiskan mungkin jutaan dollar untuk mengurung negera mereka sebegitu... Apa mereka ingat rakyat Malaysia terlalu kemaruk nak menceroboh negara mereka... Sedangkan helikopter dan pesawat mereka selalu saja bermain-main di ruang udara Malaysia...

Apabila matahari semakin meninggi, aku turun semula ke tempat duduk di dalam feri.. Panas... Perjalanan seperti biasa saja... Tiada ombak besar kerana perjalanan tidak melalui lautan terbuka... Dari Selat Tebrau dan terus menyusuri pesisir perairan Singapura lalu terus melintas ke Pulau Batam. Sempat la aku melihat dari jauh senario di Lapangan Terbang Antarabangsa Changi yang terkenal itu.



Sebaik sampai di jeti Batam Centre dan menjejakkan kaki ke bumi Indonesia, seorang tentera laut Indonesia datang menghampiri aku dan bertanya “kamu pelaut ya?”. Aku hanya menggeleng kepala... Mungkin sebab dia tengok aku dengan beg sebegitu, dia ingat aku tentera laut la... Macam yang kita semua tahu, tentera laut dari mana negara sekalipun, seluruh dunia, punya semangat kekitaan yang sangat kuat... Mungkin mereka merasakan dunia mereka yang sama iaitu menghabis hidup di laut... Di Batam memang banyak tentera laut Indonesia.. Mungkin disebabkan Batam adalah sempadan perairan mereka yang paling utara berhampiran Singapura dan Malaysia.



Ya, sampai kat jeti Batam Centre, aku jadi kosong... Pertama kali aku travel dengan kosong.. Selalunya, kalau ke tempat baru, sebelum pergi aku akan buat research dulu di internet tentang tempat tu, seperti kawasan kota, pengangkutan, makan minum dan sebagainya... Tapi kali ni aku main redah je... So, bila sampai je, aku blur... Aku nak pergi mana ni???

Sebaik keluar dari bangunan jeti, aku mula diserbu orang-orang tempatan... Macam seperti yang kita tengok dalam TV tentang rakyat Indonesia, kemiskininan menguasai mereka... Mereka sanggup melakukan apa saja untuk mendapatkan wang... jadi, pengunjung dari luar adalah tumpuan mereka... Suruh saja mereka buat apa, pasti boleh... Janji ada ongkosnya... Merebut nak bagi nombor telefon mereka kat aku... “ada apa-apa, telefon saja saya pak... di sini ngak bisa mudah percaya pada orang... ramai penipu... apa-apa telefon saja saya”... Sampai ada sesetengah tu hasut aku supaya jangan bercakap dengan orang lain.. Macam la aku tak tahu dia pun tengah tipu aku... Tapi tak apalah, mereka terpaksa untuk survival hidup....



Aku jadi takut... Maklumlah, masuk tempat orang... Tambahan tengok pulak orang-orangnya yang sanggup buat apa saja untuk duit... Mungkin bunuh aku pun dia sanggup... Tambahan pula kawasan ini di luar kota, bukannya di Jakarta atau bandar utama yang lain... Aku senyum dan menolak dengan baik setiap pelawaan mereka (tapi hati memang la nervous giler...) Aku cuba berjalan kaki, tapi aku tengok kawasan tu kosong je... Tak ada apa... Memang macam ni ke tempatnya... Dah berjalan hampir 10 minit, masih tak ada apa-apa. Yang ada hanya beberapa bangunan milik kerajaan pusat Indonesia yang memang dikawal rapi.. Semakin jauh berjalan, semakin ramai orang tempatan yang menghampira yang menawarkan khidmat mereka... Aduh, aku nekad patah semula ke jeti... Dan, dari jeti, aku beli buku panduan Batam dan bertanya beberapa pengawal di situ..

Barulah aku tahu sebenarnya pusat bandar Batam terletak jauh dari situ... Perlu naik kenderaan untuk ke sana.. Lebih kurang perjalanan 20 minit... Nama bandarnya Nagoya dan Jodoh (disebut Jodo)...

Di sana, memang tiada perkhidmatan bas kecuali bas persiaran khusus untuk pelancong berkumpulan yang menggunakan khidmat agensi perlancongan... Yang ada hanya dua iaitu Teksi (disebut taksi) dan bonceng... Bonceng adalah istilah yang digunakan bagi khidmat membonceng motosikal yang ditawarkan oleh penduduk tempatan... Taksi pula ada dua, satu yang halal dan satu lagi yang haram... Macam prebet sapu... Tapi yang halal dan yang haram macam sama saja di sana, tunggu masa saja nak kencing dan jerut kita... kat sana mana ada penguatkuasaan...

Di sana, aku banyak bonceng sebab murah... Kalau taksi mahal sangat... Macam tak berbaloi...

Sampai di bandar Jodoh dan Nagoya, aku tau la yang bandar tu hanya penyedap kata... Memang tak macam bandar pun... Macam pekan kat kampung aku je kawasan tu... Shopping mall yang dikata-kata oleh mereka menarik itu lebih kurang macam Econsave je... Cuma ada satu pusat membeli belah yang agak besar (mungkin separuh Mid Valley) yang baru dibina di kawasan Nagoya iaitu Nagoya Hill.. Yang menariknya, kat situ, bila nak masuk semua kenderaan terutama kereta akan diperiksa seteliti mungkin termasuklah di dalam boot, bawah kereta dan sebagainya... Mereka mengesan bahan letupan... Seram pulak rasanya... Nak masuk shopping complex, kena check sama ada bawak bom atau tak... kalau kat Malaysia, check bawak makanan dari luar ada la kot.. =p



Sampai kat Nagoya dan Jodoh, aku berjalan kaki... tanpa henti... Nak patah jugak rasa kaki ni... Tapi layankan aja... Kalau tak nanti rugi... Dah la aku datang kejap je...



Satu perkara yang merunsingkan di sana adalah apabila kita keluar dari bangunan... ya, bila kita keluar dari bangunan atau berjalan kaki sekitar bandarnya, kita kena belajar bersabar untuk mengangkat tangan dan menggeleng kepala... Sebab, lebih kurang setiap minit, akan ada motosikal atau kereta yang menghampiri kita dan membunyikan hon... “bonceng pak..”, “taksi pak..”, ‘murah-murah aja” dan sebagainya.. Lebih kurang setiap minit... Jadi korang bayangkan la sepanjang berjalan tu berapa kali aku kena menggeleng kepala.. Hahahah... tak ke beratus kali...



Dua perkara paling memeningkan berada di sana adalah soal nilai matawang dan waktu.. Kadar semasa matawang adalah RM1 bersamaaan Rp2700... Jadi setiap kali membeli, memang payah... Nak tawar menawar lagi la payah... Macam ambik matametik tambahan pulak... Tambahan pulak kat sana takde budaya letak tanda harga... Barang kat butik pun takde tanda harga... Apatah lagi barang kat kedai biasa.. Setiap kali tanya harga, aku perlu ambik masa lebih kurang 10 saat untuk convert jadi matawang Malaysia... baru la boleh nak kata, mahal tak murah barang tu... kalau dalam Rupiah, macam mana kita nak tahu harga yg diletakkan tu mahal atau tak... Nak kenal duit diorang pun jadi masalah sebab banyak sangat kosongnya... Sampai berjuta-juta... (ingat, kat sana jangan sewenangnya tanya harga kalau belum betul2 nak beli... boleh tak balik Malaysia nanti..=(.)

Soal waktu pulak, dah la semua jam aku cepat 15 minit... So, untuk ke masa Malaysia, aku kena tolak 15 minit... kemudian tolak lagi satu jam untuk ke waktu Indonesia (mereka GMT +7 berbanding Malaysia GMT +8).. tambah memeningkan sistem jam mereka adalah sistem jam 24 jam... Tambah lagi peningnya...

Memang, kalau tengok macam senang... Apalah sangat nak convert matawang dan kira waktu tempatan (aku pun dulu pikir macam tu)... Tapi lu pergi la dulu test tengok...

Kita dapat tengok la macam kat dalam TV tu, kalau kat Jakarta, kat jalan raya apabila kereta dan motosikal berhenti kat lampu isyarat, ada la budak-budak dan orang tua yang datang ke kereta-kereta yg berhenti di lampu isyarat untuk jual akhbar dan sebagainya... kat sini pun ada.. Cuma mungkin bilangannya tak seramai di Jakarta...

Setelah selesai menjelajah setiap kawasan dalam Nagoya dan Jodoh, kaki aku mengaku kalah... tak larat woo... Aku pergi cari hotel... dapat hotel harga sederhana di kawasan Nagoya Hill... Rp150000.. lebih kurang RM55 la... aku mandi dan terus keluar semula... menikmati kehidupan malam Batam yang tak la happening pun... tapi aku suka la berada dalam sebuah budaya dan cara hidup yang asing bagi aku... Seronok tengok benda baru...

Dua aktiviti ekonomi di sana adalah yang pertamanya kedai barang elektrik... Kedai elektrik (di sana dipanggil toko elektronik) berada di mana-mana dari pusat membeli belah hingga ke lorong-lorong kecil dan kotor... Pusat membeli belah dipenuhi bedai elektrik yang lebih kurang sama banyak dengan kedai pakaian... yang keduanya adalah tempat urutan/ massage... Di mana sahaja ada pusat massage yang aku rasa turut menawarkan `extra services`.. Pasal servis extra tu aku rasa semua tahu yang Batam ni syurga pelacuran bagi rakyat Singapura...

Seperti biasa, bila aku ke mana-mana saja tempat baru yang lain budayanya, terutama di luar negara, ada tiga perkara pertama yang akan kau cari. Pertama, filemnya. Kedua, sastera dan bahasa pengantarnya, Ketiga, media eletronik dan media cetaknya. So, tempat tak lain yang aku cari ialah kedai buku, pawagam, beli semua akhabar tempatan yang ada, beli majalah-majalah filem, lepak kejap kat hotel untuk tengok siaran TVnya dan cari bahan sastera tempatannya... Kerana aku percaya dengan semudah melihat tiga perkara itu, aku sudah mampu untuk melihat budaya dan peradaban kawasan itu....

Kat sana aku layan tengok wayang... sampai tiga filem... Yang pertama, filem Laskar Pelangi arahan Riri Riza.. pengarah yang aku kagumi... Sebelum ini aku memang tepikat pada filem arahannya seperti Petualangan Sherina, Eliana Eliana, Gie, Tiga Hari Untuk Selamanya... Kedua, aku tengok filem Liar arahan Rudi Soedjarwo... Dia memang terkenal la kat Malaysia dengan Ada Apa Dengan Cinta, Bintang Jatuh, Pocong 2, 40 Hari Bangkitnya Pocong, 9 Naga dan beberapa lagi... Ketiganya aku tengok filem Doa Yang Mengancam arahan Hanung Bramantyo yang terkenal sebelum ini melalui filem Ayat-Ayat Cinta. Aku menonton di dua buah pawagam (memang hanya ada dua pawagam saja pun di Batam) iaitu Studio 21 (rangkaian pawagam terbesar di Indonesia) dan Cinema XXI... satu lagi filem Indonesia yang sedang ditayangkan tapi aku tak sempat tengok ialah Ku Tunggu Jandamu (yang Irwansyah tengah nyanyi lagu tu)... Sebab Indonesia di besar, jadi tak semua filem boleh tayang serentak seluruh Indonesia sebab mahal wei nak buat bulk print banyak-banyak... Macam filem Liar tu tak silap aku dah lama tayang... Tapi baru mula tayang di wilayah pesisir macam Batam ni... Aku jugak menghabiskan dekat Rp200000 untuk beli DVD dan VCD cerita Indon kat DiscTarra, iaitu toko home video yang dah lama giler aku impikan nak jejak kaki kat situ... Dulu, masa sekolah menengah dulu, kawan aku dari Jakarta selalu kirim VCD yang dia beli kat DiscTarra ni (tapi cawangan Jakarta la...)

Industri filem di sana, ada tiga perkara yang dah menjadi trend dan fenomena... yang pertama filem adaptasi dari novel... Kedua filem berbentuk religi atau keagamaan... Ketiga, produksi filem secara gerilla yang shooting dengan hanya mini DV dan ambil masa lebih kurang seminggu (termasuklah Rudi Soedjarwo)... Ketiga-tiga trend ini menambah kuantiti filem di Indonesia sambil memberi kepelbagaian bentuk filem di sana... Tetapi sayangnya ia jugak menggalakkan betapa banyak muncul filem sampah yang dihasilkan pengkarya yang tidak ikhlas dan hanya mahu mengorek keuntungan dengan meniru trend-trend tersebut...

Kat sana aku giler makan... Jalan sikit, makan... Jalan sikit, makan... kalau tengok menu, memang semuanya la aku tak tahu... So, aku kena tanya rupanya macam mana... Sebab banyak makanannya lebih kurang kat sini tapi namanya lain... So, untuk pastikan kunjungan aku ni berbaloi, aku kena pastikan makanan yang aku pesan tu betul-betul lain daripada yang ada kat sini... kalau tak rugi la pergi jauh-jauh... Tapi aku paling suka nasi uduk (macam nasi lemak) dan ayam goreng penyek... sedap woo... ayam goreng bogor dan bakso campur pun ok jugak...



Indonesia macam yang kita tahu negara tak seimbang... kalau yang kaya, kaya giler... Yang miskin, miskin giler.... Yang alim, alim giler... yang setan, setan giler... Kat sekitar Jodoh dan Nagoya ada beberapa masjid dan surau... Kuatnya agama mereka sampai rumah kedai boleh dijadikan masjid... Setiap malam, ceramah agama akan berkumandang di sekitar Nagoya dari surau tersebut... Namun yang peliknya, dalam satu deretan rumah kedai yang sama, selang satu kedai adalah kelab malam dan rumah urut...



Kalau ikutkan, kawasan yang aku pergi hanya sebahagian kecil daripada pulau Batam.... Sebab aku banyak berjalan sekitar pekan Jodoh dan Nagoya sahaja... Untuk melihat budaya masyarakat yang lebih unik, aku mungkin harus ke Sekupang, Barelang dan beberapa lagi yang terletak di kawasan pedalaman... Di sana juga ada kawasan pantai yang masih belum dicemari kerana terletak jauh di pedalaman... Kampung nelayan, kawasan tinggalan pelarian Vietnam, tokong dan sebagainya... Namun, untuk ke sana, aku rasa, aku perlukan lebih masa di Jodoh terlebih dahulu untuk mengenali seorang bonceng atau taksi yang benar-benar aku percayai... Terlalu bahaya untuk ke kawasan pedalaman dengan bonceng atau taksi yang baru kita kenali... Terlalu ramai yang terpaksa menipu untuk survival hidup mereka....



Masa menunggu waktu nak balik, aku sempat tengok performance band kat pusat beli belah kat situ... Then, kat situ nampak awek yang cantik giler... Fuh... Goyang iman... Tapi balak dia kat sebelah pun hensem jugak... =( (tapi siapa tahu itu mungkin abang dia kan?? hehehe)... Tak lama lepas tu, tiba-tiba dia naik pentas dengan kawan2 dia... Rupanya dia pun perform.... Dia main bass... Lagu dia memang la best giler.... Aku pun record la sikit pakai MP3 aku... Tak clear bunyinya tapi ok la.. Aku ingat tu lagu dari artis band Indon... tapi bila aku mintak beberapa orang dengar rakaman aku sebab aku nak cari album tu, ramai yang kata tak tahu... Diaorang kata mungkin tu lagu band awek tu sendiri... Kalau betul, memang gempak la band dia tu... (Kat wilayah-wilayah pesisir Indon, ramai bakat-bakat hebat yang tak punya peluang atas sebab geografi dan ekonomi)..



Perjalanan pulang... Ombak agak kuat... Tak tahu kenapa... Aku naik feri terakhir hari itu... jam 6.30 petang... Niat hati nak tengok matahari terbenam di lautan... tapi rupanya jam 6.30, mereka sudah malam (waktu Malaysia 7.30 malam)... Walaupun berbeza jam, mereka berada di garisan longitud yang sama dengan Malaysia... (berbeza ni pun sebab Tun Mahathir menyelaraskan waktu Malaysia kira 27 tahun yang lalu)...

Aku habiskan perjalanan pulang di atas bumbung feri... Angin malam laut sekali lagi menenangkan aku... Semua tahu yang aku taksub dengan laut dan ombak...

Ok lah... Aku rasa dah banyak sangat ni..Banyak lagi yang aku nak cerita... Terutama pasal Singapura... Memang aku dah pernah ke Singapura, tapi pengalaman menyusuri perairan negara tersebut dari laut, banyak yang aku nak cerita terutama mengenai polisi politik dan dasar hubungan luarnya... Tapi mungkin bukan buat masa ni...







p/s: tiba-tiba teringat awek cun... pu****k betul la perasaan ni....

HITAM PUTIH

Pagi tadi, aku hantar minah muzik (yang aku cakap pernah aku tangkap syok beberapa tahun lepas tu) ke LCCT…Dia mintak tolong... Dia nak ke Pekan Baru, Riau.. Boyfriend dia pun pergi.. Band dia dan boyfriend dia buat perform kat sana… Dengan anggota band seramai 12 orang, mereka dijemput untuk menjayakan Festival Hitam Putih di sana…

Nama band diorang ni ntah la, aku lupa... Sebab minah ni banyak sangat band dia join... Ada tiga band kalau tak silap aku yang dia join...Ada band yang bawak muzik dunia, ada band yang bawak muzik neo-classical...

Festival Hitam Putih sebagaimana yang diceritakan mereka adalah sebuah festival kesenian yang akan mempersembahkan persembahan-persembahan muzik bertemakan muzik dunia.. Dan band diorang mengetengahkan muzik-muzik dunia yang mempunyai pengaruh Melayu dan Nusantara... Susah ya nak jumpa anak-anak muda terutamanya yang mempelajari muzik klasikal barat dan muzik moden seperti mereka untuk turut bereksperimen dengan muzik berpengaruh Melayu Nusantara...

Aku join diorang breakfast di LCCT... Jadi aku jumpa la jugak ahli band dia yang lain... Rupanya ada juga ahli band dia ni merupakan ahli band lain yang terkenal dengan muzik pop... Contohnya Seven Collar T-Shirt (dia la cerita, aku tak kenal pun...=p)

Aku seronok giler tengok diorang... Bersama diorang ada lagi satu band Malaysia yang lain.... Bila la agaknya aku akan dapat jemputan untuk menyertai apa-apa acara terutamanya bengkel atau seminar di Indonesia ya... Memang itu yang aku nantikan sekian lama... Sebab aku rasa banyak yang aku boleh belajar dari Indonesia terutama filem-filemnya... =(

Aku sempat berbual bersama member-member band minah ni walaupun hanya sekejap… Melihat senario mereka, aku tiba-tiba jadi bersemangat... Ya, aku kagum dengan semangat sekumpulan anak muda Malaysia yang begitu bersemangat hingga sanggup mengorbankan masa, keringat dan wang ringgit untuk membawa kerja seni mereka ke luar negara.. Mungkin sesetengah orang (terutamanya yg berfikiran jumud) melihat budak-budak band ni sebagai persosak budaya, namun aku pasti survival mereka dalam memperjuangkan muzik mereka yang kuat akar jati diri sebegini akan buktikan pada dunia bahawa kita punyai sesuatu yang layak untuk diwarisi generasi seterusnya...


p/s: hitam putih kehidupan melahirkan warna yang lebih indah daripada pelangi... kerana itu aku harus angkat kehidupan itu ke sebidang layar... kisah yang indah harus diletakkan di tempat yang indah...agar ia boleh dikongsi dan dinikmati bersama...