Monday, September 29, 2008

JAWAPAN KEPADA NASIR

Beberapa hari lepas sebelum aku balik kampung, waktu malam kat rumah aku kat Resak, aku melalak seorang diri menyanyi mengikut lagu-lagu yang aku pasang dari MP3 Player aku... Aku tau memang tak sedap pun... tapi ikut suka hati aku la..Hahaha... Aku sambung ke laptop Jijan dan sambung pulak ke amp speaker aku... Jadi aku pun melalak macam-macam lagu yang aku pasangkan masa tu... (termasuklah suara lecturer aku bagi kuliah yang aku rakam dalam kelas...)

Kemudian, aku pasang sebuah lagu rakyat dari Sabah, Sayang Kinabalu.. Aku pun ikut melalak lagu tu... Tiba-tiba kawan serumah aku, Nasir datang kat aku... Dia macam nak gelakkan aku layan lagu tu.. Dia kata boleh tak tukar lagu lain... Sebab dia kata lagu tu tak ada kualiti... Sebab kata dia, dalam lagu tu terlalu banyak nota muzik yang diulang-ulang... Terlalu banyak repetition melodi.. Seolah-olah dia nak kata komposer lagu ni tak ada idea dan ulang benda yang sama untuk menjadi sebuah lagu.. Atau mungkin dia nak kata komposer dia pemalas nak buat variasi melodi dalam lagu tu lalu dia ulang melodi yang sama dan hanya tukar lirik untuk jadikan satu lagu..

Masa tu sebenarnya aku nak jawab tapi disebabkan aku lebih layan nak melalak lagu tu, aku diam je dan terus layan lagu tu... Tapi di kesempatan ni, aku nak jelaskan sedikit perkara yang aku tahu pada Nasir untuk memungkin Nasir melihat situasi ini dengan lebih rasional.... Apa yang aku cakap ni tak semestinya betul... Aku pun tak pasti.. Tapi perkara inilah yang aku belajar kira-kira lima tahun yang lalu...

Untuk menjawab persoalan itu, izinkan aku merujuk kembali kepada sejarah muzik dunia yang bermula sejak hampir enam ratus tahun yang lalu bermula dari zaman Renaissance, Baroque, Classical, Romantic dan Moden. Aku melihat situasi komposer lagu tersebut mengulang melodi yang sama pada lagu tersebut bukanlah disebabkan dia tak tahu buat lagu, malas atau seorang yang tak pandai tentang muzik... Aku melihat perkara ini disebabkan sememangnya trend atau perkembangan muzik dunia yang bermula sejak dari peralihan zaman Romantic ke zaman Moden... Komposer itu hanya mengikut kehendak ciri-ciri yang ada pada lagu-lagu di zamannya... Salahkah dia mengikut trend zamannya.. (Soalan yang sama boleh ditukar kepada, Salahkah seseorang itu menghubungi rakannya melalui email..) Sebab itu trend zamannya... Semua tahu yang ciri-ciri muzik moden iaitu selepas Romantic Period adalah minimalis yang banyak unsur repetition...

Sesiapa yang mengikuti dan membaca perkembangan muzik akan menyedari bahawa, kemuculan zaman muzik Moden menggantikan Romantic Period sekitar seawal abad ke-20 sememangnya membawa pendekatan minimalis. Pendekatan minimalis ini termasuk kepada aplikasi elemen repetition yang digunakan dalam sesebuah ciptaan.. Kita tak boleh salahkan seseorang komposer apabila karyanya tidak relevan di zaman kita sebab dia mencipta mengikut zamannya... Samalah seperti kita tak boleh meminta Ozu mahupun Hussein Hanif mengetengahkan watak hero dalam filemnya sebagai seorang pakar komputer atau pakar biotech.. Mereka hanya menceritakan kisah zamannnya...

Aku sendiri pernah mendengar satu lagu yang terkenal pada awal zaman moden yang mana lagu tersebut mempunyai hanya beberapa nota muzik yang diulang-ulang menjadi sebuah lagu yang indah.. Dan karya itu menjadi bahan kajian dan rujukan oleh sarjana dan ahli Muzik seluruh dunia ketika merujuk kepada perkembangan muzik di zamannya.. Kita tak seharusnya membandingkan lagu-lagu zaman ini dengan karya-karya (ahli muzik sangat sensitif dengan perbezaan diksi lagu (song) dan karya (piece)) Ludwig Van Bewethoven, Franz Joseph Haydn atau Wolfgang Amadeus Mozart yang dikatakan agung.. Perbezaan ini bukan disebabkan oleh kehebatan atau kepandaian komposer-komposer ini... Tetapi perbezaan ini disebabkan oleh perbezaan zaman dan trend ketika itu... Ketiga komposer di atas hidup pada awal dan pertengahan zaman Romantic yang begitu popular dengan pendekatan expressionisme. Pendekatan ini memberi ruang kepada mereka menghasilkan karya yang bersifat menyentuh hati kita.. Ini berbeza dengan pendekatan minimalis yang lebih mementingkan skala melodinya... Perkara yang sama akan berlaku sekiranya kita cuba membandingkan zaman Romantic dengan zaman Classical yang lebih formal, zaman Renaissance yang serba kekurangan material, mahupun dengan zaman Baroque yang mana muzik masih terlalu muda ketika itu...

Contoh yang mudah, sekiranya kita mengambil bidang teknologi sebagai contoh. Apabila Advanced Research Projects Agency, Amerika mencipta sebuah sistem jaringan yang dikenali Arpanet (yang kemudian dikenali sebgai internet) pada 1970, dia hanya mencipta berdasarkan keperluan bidang ketenteraan Amerika Syarikat ketika itu.. Tetapi apabila, ia tiba di zaman ini, ia menjadi alat multifungsi yang sangat penting dalam kehidupan manusia moden.. Kalau ia dibawa pula ke zaman abad ke-19, mungkin ia menjadi alat tidak berguna kerana ia tidak sesuai dengan keperluan manusia di zaman itu.. Tapi yang penting, ketika menciptanya, mereka tidak pernah memikirkan peranannya untuk zaman ini mahupun untuk zaman abad ke-19... Mereka hanya mencipta berdasarkan keperluan di zaman mereka...

Korang paham ke apa yang aku nak terangkan ni...Ntah la... Cuma aku harap korang paham la... tapu apapun, moral of the strory, apa yang penting adalah apresiasi... Apresiasi terhadap segala jenis muzik... Kata bijak pandai, “Understand the rule first before you break the rules”...

Korang jangan la terkejut sebab aku masih ingat fakta-fakta sejarah muzik ni walaupun aku mengetahuinya kira-kira lima tahun lalu... Bukan disebabkan aku macam lecturer aku, En Norman yang serba ingat hingga digelar `perpustakaan bergerak`... Aku ingat semula sebab semester ni aku ambik subjek Music & Society yang diajar Puan Sharifah Faezah yang very European... hehehe.. Jadin aku berkesempatan la nak ingat semula semua ni...

Dan korang terutama kawan-kawan aku jangan pulak hairan macam mana aku boleh mengetahui mengenai fakta-fakta sejarah muzik ni sejak lima tahun lepas sedangkan aku tak pernah ambik kelas muzik pun... Apa korang dah lupa yang aku pernah tangkap syok giler kat seorang minah budak muzik kat fakulti kira-kira lima tahun yang lalu... Bak kata orang, bila kita sayang kat seseorang, kita akan cuba sedaya upaya dan seboleh mungkin untuk memahami dirinya, termasuklah mengetahui dan memahami minatnya... Walaupun sayang aku tak sampai dengan dia, aku tak kisah sebab banyak ilmu tentang muzik dapat aku ketahui sepanjang aku cuba tackle dia dulu (pejam celik, dah lima tahun waktu tu berlalu ya.. =))Bila kita nak tackle seseorang, kita akan cuba belajar segala benda yang dia minat... Secara tak langsung, kita akan dapat ilmu baru yang tak pernah terlintas di kepala kita yang kita akan mempelajarinya...

Tapi, percayalah yang suatu masa dan suatu ketika, semua ilmu tu akan begitu berguna kepada kehidupan kita...

Dari menyanyangi seseorang, kepada memperoleh ilmu yang sangat berharga termasuklah ilmu di luar bidang ilmu kita.. Itulah aku kira sebagai nilai dan ganjaran yang paling berharga apabila kita menyayangi seseorang itu dengan ikhlas (walaupun kita tidak disayangi kembali... hahaha!) Itulah yang aku percaya sampai kini... Percayalah...



p/s; Kalu aku salah, tolong betulkan ya... =(

10 comments:

coffeeHolic said...

Sorry hari tu teroffline. broadband punya hal.


anyway, salam raya n kirim salam nasir:)

royz said...

wah wah...
praktikkan apa yang dipelajari!
bagus!
cmt ari raya!

colourful chicken a.k.a situmas a.k.a dauz said...

siapa lecturer yang ko record tu?

semut kecil said...

coffeeholic;
no prob... =)
salam raya kembali... InsyaAllah...

royz;
belajar utk our life... bkn utk exam...=)

situmas;
lecturer yg cute lg european... teka la sape... heheheh... alegro... hehehe

Imillya Irwani said...

aku fenin!!

Atiela razmie said...

ko ni memang memeningkan la azmer..hahaahha

nona cici said...

kadang2 mmg org sekeliling suke jd pengkritik berbanding pemerhati..

n mostly pengkritik yg tak bertauliah..

satu perkara yg baik ko berhujah berdasarkan fakta yg tak mungkin ramai masih ingat or peduli untuk kaitkan dgn kehidupan seharian..

kudos to u..krn ada kreadibiliti untuk menjadi seorang pemikir dan lebih matang drpd pengkritik or penyampai maklumat org lain..

i like ur wayy..=D

semut kecil said...

imillya irwani;
tak paham ek... nnti jmpa aku, aku terang lebih lanjut... tak pun g je amik kelas muzik history... hehehe..

atiela razmie;
ye la... aku je la yg memeningkan... tu sebab korang taknak lepak dgn aku kan... hahaha... mrajuk la mcm ni... kakakaka =p

nona cici;
pujianmu itu aku hargai.... moga aku tak akan hanyut dlm pujian... thanks.. =)

Imillya Irwani said...

tak mau paham....
aku x bace smp abis pun sbnrnye
tu yg bt lg x phm
bz la bro... x mampu nak bace yg pjg berjela ni + penuh ngan filosofi etc....

semut kecil said...

imillya irwani;
tu semua fakta la...fakta sejarah.. mana ada falsafah... rugi la tak baca abis, sebab kesimpulan + penutup dia yng penting sebenarnya... hehehehe