Saturday, February 14, 2009

DARI JAKARTA KE BANDUNG; MENCARI DIRI YANG HILANG

Kalu aku nak tulis pasal seminggu perjalanan aku di Jakarta dan Bandung, sampai esok aku tak henti menaip kot... So, memandangkan aku dalam mood malas dan banyak kerja lain yang lebih penting.. Aku tulis begini saja la...


Fakta Menarik

  • Hari pertama aku sampai di Lapangan Terbang Soekarno Hatta, aku dijemput sepupu kepada rakan aku dengan motosikal.. Selepas itu, aku meredah perjalanan bermotosikal hampir 5 jam melintasi kawasan perkampungan dan kesekakan kota Jakarta. Dari Soekarno Hatta di Cangkareng, Jakarta Barat, Jakarta Pusat, Jakarta Selatan hingga ke rumah kawan aku yang sudah hampir ke kawasan provinsi Jawa Barat. Nasib baik dia bawak singgah solat dan berehat hampir setangah jam di Masjid Istiqlal, antara masjid terbesar di Asia Tenggara yang dibina pada zaman pemerintahan Soekarno. Di hadapannya juga dibina sebuah gereja yang amat besar.
  • Hari kedua, rakan aku bawak aku pusing-pusing dengan TransJakarta (sistem bas yang menggunakan ala-ala LRT)... Pusing Jakarta Pusat, Jakarta Selatan, Jakarta Utara dan Jakarta Timur. Jakarta Barat je tak pergi...
  • Di sana, aku menaiki segala jenis pengangkutan yang ada dari bas, keretapi, kereta kabel, angkut, taksi, bajai (bajaj), kereta, motosikal... Cuma aku tak sempat naik bot je coz tak sempat walaupun aku dah sampai ke jeti di Jakarta Utara untuk ke Pulau Seribu...
  • Agak ambik masa aku nak belajar dan fahami bahasa penduduk.. Tambahan pula aku ke Jakarta dan Bandung yang terletak dalam provinsi yang berbeza sekaligus bahasanya juga berbeza... Ada yang berbeza daripada sinetron dan filem yang selalu kita tonton sebab itu bahasa Indonesia standard... Bila masuk dialek, tu yang payah... Contohnya, untuk kata panggilan diri untuk pun banyak dan berbeza-beza mengikut kawasan dan bangsa... Ada Kang, Mas, Mbak, Pak, Neng, A’ah, Teh dan beberapa lagi yang aku tak ingat... Hari pertama dengan kawan aku sendiri dah confius bila bercakap pasal nenek, opah, kakek, atok... Sebab bahasa Indonesia dengan bahasa aslinya sebagai orang Sumatera (Pulau Bangka) juga berbeza....
  • Paling susah aku nak sebut huruf-huruf vocal mereka kerana sebutan dalam bahasa Indonesia banyak dipengaruhi oleh Belanda.. Contohnya untuk menyebut BIP (nama panggilan Bandung Indah Plaza) di sebut Be-Ee-Pe... Bundaran HI pula disebut Budaran Ha-Ee... (alamak, susah la nak terang dalam tulisan... hehehe)
  • Dua hari pertama di sana, aku ditemani oleh rakan aku.. Dan hari-hari selebihnya aku seorang diri.. Banyak perbezaan sekiranya kita ditemani orang tempatan dengan kita seorang diri... Terutama dari segi harga barangan...
  • Seronok yang amat bila Riri Riza (pengarah Laskar Pelangi, Gie, 3 Hari Untuk Selamanya, Petualangan Sherina etc... Produser Ada Apa Dengan Cinta?) setuju nak datang ke Malaysia untuk program retrospektif yang aku anjurkan March ni... Walau tak sempat jumpa coz dia ke Rotterdam, keputusan dia tu dah cukup gembirakan aku... Jadi, di sana aku sempat mengumpul maklumat dan membuat rakaman yang aku rasa perlu untuk program ini...
  • Aku sempat menaiki Monumen Nasional sampai ke puncak... Dari puncak Monumen Nasional (macam tugu negara la...), kita dapat lihat seluruh jelas seluruh Jakarta dari Jakarta Utara sampai Jakarta Selatan...
  • Perjalanan menaiki menaiki kereta api dari Jakarta ke Bandung yang memakan masa sekitar 3 jam amat menarik. Maklumlah Bandung terletak di atas gunung. Pemandangan sepanjang jalan melalui kawasan bergunung ganang dan kawasan perkampungan yang miskin.. Bagi mereka landasan keretapi itu sudah tiada apa yang bahayanya... Ada yang bermain bola sepak dan adan yang membuat rumah di atas landasan..
  • Aku dapat tahu selain Bandung, satu lagi kawasan percutian bagi penduduk Jakarta ialah di Anyer (yang dlm lagu Datuk Sheila Majid tu...) dan kawasan gunung berapi Krakatao... Di sana dikatakan mempunyai banyak binatang pelik antaranya seperti ikan berkaki dan lain-lain lagi... Dan antara cerita yang menarik, setelah gunung ibu Krakatao dikatakan tidak lagi aktif, para pengkaji kini menemui si anak Krakatao yang dibimbangi semakin aktif...(Aku dapat info baru tentang letusan gunung berapi Krakatao kira-kira 200 tahun lalu pada abad ke-19 yang telah menyebabkan tsunami terbesar dalam sejarah peradaban manusia yang kesannya melanda ke Amerika Syarikat)
  • Di sebalik kehebatan bandaraya di Jakarta Pusat, aku menemui sebuah kawasan pertempatan yang sangat naif... Aku macam tak percaya masih wujud kelompok masyarakat manusia yang hidup begini... Mujur di Malaysia sudah tidak ada lagi yang begini... Ia terletak di tengah-tengah kota, tapi terselindung di sebalik deretan-deretan rumah kedai... Kita takkan dapat lihat sekiranya kita tidak memasuki lorong-lorong gelap yang hanya selebar lebih kurang satu meter.. Bila aku masuk, aku macam tak percaya ada sebuah masyarakat lain yang hidup terasing dalam lorong-lorong sekecil itu... Ramai, mungkin mencecah ribuan orang... Mereka hidup berhimpit-himpit... Aku tak berani nak keluarkan kamera sebab aku tahu aku memasuki kawasan mereka..., di situ aku menginap semalam kerana terpaksa (nak hostel murah..)... Lorong kecil yang beselirat, dan mengeliru... Dari bilik aku, untuk keluar dari lorong-lorong sempit itu sepatutnya hanya lima minit tapi aku pernah sesat hampir setengah jam.. Mereka makan di tepi longkang...Dan Bangkai tikus berselerak di hadapan rumah dan dah jadi macam mainan mereka... Tiba-tiba aku jadi begitu prihatin, ya Allah, bangunkanlah Indonesia....
  • Di Bandung, aku sempat ke kawasan gunung berapi Tangkuban Perahu yang terletak di Lembang. Untuk ke sana, aku terpaksa menukar tiga kali angkut (kenderaan van kecil yang menjadi pengangkutan utama Bandung)... Di sana, aku ditipu hampir RM150... Maklumlah, aku orang luar yang datang seorang diri... Kawah Ratu yang terletak hampir 2000 meter dari aras laut... Untuk turun ke dasar kawah, aku aku jungle tracking bersama sorang pemandu pelancong sekitar sejam lebih... Orang yang mengidap asma tidak digalakkan ke mari kerana udaranya mengandungi kandungan gas apa ntah yang terhasil dari proses gunung berapi tersebut.
  • Dalam perjalanan ke Bandung, dalam keretapi aku duduk bersebelah seorang wanita Inggeris... Dia dilahirkan di Indonesia pada 1947 yang ketika itu Indonesia masih dibawah jajahan Belanda... Jadi, meski dilahirkan di Indonesia, dia berstatus warganegara Belanda... Namun, setelah berpuluh tahun pulang tinggal di Belanda, dia kembali ke Indonesia untuk melawat ahli keluarganya yang menetap di sana.. Dan baru dia tahu, pasportnya bermasalah atas sebab-sebab di atas... Dia ke Bandung untuk menyelesaikan urusan tersebut hingga terpaksa hulur bawah meja pada pegawai di sana... Sepanjang perjalanan dia asyik mengomel tentang inflasi di Indonesia yang padanya sangat teruk berbanding di Belanda.. (sempat dia kutuk makanan tak sedap dalam pesawat MAS... Cis... =( )
  • Malam pertama di Bandung, selepas menonton filem terbaru Hanung Bramantyo, Perempuan Berkalung Sorban di pawagam berhampiran, dek kerana terlalu sukar memahami laluan sistem angkut, aku tersesat... Tambahan pula nama tempat2 agak asing bagi aku... Margahayu, Calembong, Kalapa, Cicaheum, Ledeng dan banyak lagi.. Jadi lebih bermasalah apabila kita nak tanya kepada pemandu angkut sebab sebutan mereka lain (disebab perbezaan sebutan vocal yang aku cakap tadi..) Sepatutnya untuk ke hotel penginapan aku, hanya tukar angkut dua kali... Tapi sudah aku sudah bertukar lima kali....Semakin lama, semakin jauh dari tempat di tuju... Semakin ke kawasan pedalaman... Hari pula sudah hampir jam 2 pagi... Mujur seorang pak cik yang bekerja sebagai pengawal keselamatan bantu aku... (Kang, lewat kantor pos gak? Hehehe)
  • Pulau Jawa terbahagi kepada empat provinsi iaitu Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah dan Jawa Timur. Jakarta meliputi kawasan Jakarta Selatan, Jakarta Utara, Jakarta Barat, Jakarta Timur dan Jakarta Tengah... Bangsa aslinya adalah orang Betawi. Jawa Barat pula, kawasan pusat bandarnya adalah Bandung manakala bangsa aslinya adalah Sunda. Jawa Tengah berpusat di Yogjakarta dan berbahasa Jawa halus... Jawa Timur berpusat di Malang dan Surabaya dengan bahasa pertuturannya Jawa kasar..
  • Hari terakhir di Jakarta, aku pergi shopping barang untuk famili aku di Tanah Abang... Aku yang tak suka shopping jadi giler juga coz barangnya murah2... Satu troli jugak aku borong... Sengaja aku beli hari terakhir sebelum bertolak ke airport sebab kalu beli awal, susah sebab aku banyak bergerak secara backpack je.. tak bermewah nak sewa taksi sebagainya nak bawak barang...
  • Cewek Bandung memang cantik sepertimana yang dikatakan orang... tapi bukan la semua, tapi kebanyakannya... Ada banyak faktor ia terjadi.. Pertamanya, Bandung adalah kota universitas.. Jadi, seperti yang aku selalu kata, universiti adalah dah semacam katalog wanita cantik... hehehe... kedua, di Bandung, yang tak cantik pun jadi cantik sebab Bandung adalah kota FO (Factory Outlet).. Baju-baju dari jenama terkenal sangat up to date dan mengikut perkembangan manakala harganya sangat murah.. Jadi, penduduknya terutama gadis sangat bergaya... Gaya yang terkenal di sana adalah ala-ala japan look (potong rambut pendek dan gaya ala agnes monica).. Ketiga, Bandung kota tanah tinggi yang sejuk... Jadi, cewek2nya tak kisah untuk berpeleseran atau menaiki kenderaan awam (angkut) walaupun berhimpit-himpit... Itu lumrah di sana... (bestnya.... hahahaha!)
  • Di sana, aku berkenalan ramai kawan-kawan baru... Ada yang sekadar bersembang dan ada juga yang dah mula keep in touch.. Putri, Harry, Mas Jujur, Affan dan ramai lagi la... (termasuk cewek2 yang cun giler... hahaha) Tak lupa juga dengan Ibu Dewi yang persis emak aku yang aku temui dia pada hari terakhir di Bandung untuk projek Bunga...
  • Di Bandung, melihat anak-anak kecil dan pemuda yang bergerak dari kereta ke kereta apa bila lampu isyarat merah untuk memetik gitar meminta upah, aku upah seorang pemuzik jalanan untuk menyanyi untuk aku rakam.. Tapi lagi sedih bila tengok anak-anak kecil berkaki ayam hanya berbekal sebatang payung duduk di hadapan pintu masuk pusat membeli belah... Di sana musim hujan.. Jadi mereka mengambil upah memayung pengunjung mall yang mahu guna payung untuk memasuk ke kereta mereka.. Begitu banyak senario ini di Jakarta & Bandung...Untuk itu, mereka diberi upah sekitar Rp500 (Sekitar 15sen)
  • Di sana, rasuah agak berleluasa dan secara terang-terangan... Banyak kali aku lihat... Hari pertama, tiba di kaunter imegresen di airport aku dah nampak depan mata aku...
  • Satu lagi yang menarik dengan Pulau Jawa, ia sangat kaya dengan kisah sejarahnya... Banyak juga aku belajar terutama tentang kisah Patih Gajah Mada di Majapahit dan Hikayat Tangkuban Perahu...
  • Hari terakhir di Bandung sebelum bertolak semula ke Jakarta, aku terjatuhkan kamera kakak aku... Aduh!!! Terpaksa aku ganti... melayang lagi duit.. (Ini fakta menarik ke???? Hehehe)
  • Hari terakhir di Jakarta, aku sudah semakin selesa dengan perbezaan waktu WIB (waktu Wilayah Indonesia Barat)... Mula2 tu pelik jugak bila waktu Subuh masuk pukul 4.30 pagi... hahaha... Matawang pun aku makin tak keliru... Tambahan pula kadar penurunan nilai matawang Rupiah memudahkan kiraan genap kita bila diconvert kepada RM...
  • Jurang kaya-miskin mereka sangat jauh... Kalau yang kaya tu, kayanya macam tak masuk akal!!!.. Dah kalah raja... rumah lebih besar dari istana... Kalau kat shopping mall mewah macam kat Plaza Indonesia tu, biasa la kalu kita tengok orang membeli belah sambil bawah 4 orang gaji hanya untuk mengangkat barang yang dibeli (kita boleh cam sebab banyak orang gaji di sana ada uniform)... Aku pening... Kalau diberi Tun Dr Mahathir memimpin Indonesia, belum pasti dia berjaya... Indonesia bagi aku di tahap kronik... Mungkin mengambil masa bergenerasi jika betul2 mahu dibaik pulih... Itu pun kalau berjaya..
  • Nak masuk pusat membeli belah, kita kena tanggalkan beg dan keluarga semua barangan besi dari badan.. Letak ke dalam raga... Kita melalui laluan ultra red... Kereta pula perlu bukak boot dan diperiksa hingga ke bawah kereta... Takut bawak bom katanya... Pemeriksaannya lebih sukar jika nak dibandingkan sewaktu aku di Batam dulu...
  • Perjalanan balik, pertama kali aku flight waktu malam... best juga ek... =p

Banyak lagi kalu nak tulis ni... Pasal hubungan Cina-Bumiputera di Jakarta... Pasal kisah sebenar penerimaan dangdut di Indonesia... Bnyak lagi la.... Tak tercerita dalam entri.. Kena buat buku kot... hahahahaha...Mungkin kita dah terlalu banyak dimomokkan imej tipikal Inodonesia di kaca TV dan dalam filem yang nyata berbeza dari kenyataan sebenar... Tapi kalu aku tulis, mampus la aku... Takpelah, korang buat2 la tau... Kalu taktau jugak, buat appointment dengan aku... nanti aku cerita... hahaha...

Oklah, ini antara gambar aku kat sana sebelum kamera kakak aku tu jatuh dan rosak... hahaha... tak banyak aku tangkap gambar... banyak kawasan dan view menarik aku tak tangkap... Sebabnya? Sebabnya aku ke sana bawak kamera video... So, banyak masa aku hanya berkepit dengan kamera video... Banyak juga rakaman menarik aku rasa... Rakaman ni adalah sebahagian daripada projek Bunga aku... So, kalu nak tengok, nantikan projek Bunga ya... hahahaha.....



Dari dalam pesawat Air Asia Indonesia


Dalam Angkut di Bandung


Sekitar pekan bandung




Sekitar kawah Ratu di gunung berapi tangkuban perahu




Perjalanan dari Jakarta ke Bandung



Cable Car di Taman Jaya Ancol, Jakarta Utara



Berlatarkan Monemen Nasional (Monas), pemandangan dari puncak Monas, dan ukiran hikayat Patih Gajah Mada di sisi Monas..


Di sekitar Jakarta, naik bajai... Gambar rumah kawan aku di Cinere, Jakarta Selatan



p/s: Aku nak ke Yogjakarta!!!!! Kota seniman.... Kota di mana darah seni mengalir di mana-mana... Dari dalam panggung hingga ke tepi jalanan... Nantikan aku di sana!!!!!!

8 comments:

teknologi kreatif dan artistik said...

pre-poster dah siap bos!
-byxura

maPieCeoFarT said...

wah... dalam malas2 nak menulis tu pjg jugak jadinya... lotih den membaco ehh, tapi best sengal... =)

hoho...azmir dah tak sabar nak ada anak sendiri nih... (refer: gambar azmir bersama anak kecil berbaju merah)

+ nak jemput VIP tu nanti, akan diberi senarai ke, kene cari sendiri...? +

one love said...

wah wah wah!

great journey :)

Zura Firdaus B. Japri said...

hahahaha!!! bagus! ko bleh jadi journalis la macam ni! aku yang kepingin jejakkan kaki kat sana pun tak lepas-lepas lagi. kalau boleh, nanti kau singgah IKJ, ambil gambar diorang banyk2!

Vitamin said...

best siot jadi kau. kau bukan total loser dowh. bia kau takde awek pun, namum kau berjaya meletakkan kaki kau di negara orang lain.

secara automatiknya, kau terkeluar dari kelab loser. dah takde presiden.. hahaha

MeGa said...

echa plan nk g medan julai neh. tp bace entri ni mcm nak pegi tempat2 yg kamu pegi ni plak. aiseh...
u make me confuuse ar!

HajarAznam said...

Pertama kali aku ke Indonesia sewaktu berusia 18 tahun. Pergi bersama rakan2 aku. Sampai je Kepulauan Riau aku jatuh cinta terus dengan Indonesia. Tapi pasal Cina-Bumiputera Indonesia semua tu memang menarik pertama kali diberitahu tentang suasana masyarakat di sana aku rasa lagi complicated dari bangsa Melayu,Cina,India dan Org Asli kita di Malaysia. Teruskan berjalan dan bercerita :)

semut kecil said...

teknologi kreatif artistik;
tq very much!!!! jasamu amat dihargai...

mapieceofart;
mestilah tak sabor... anak tu pelengkap hidup... hehehe... senarai dah discuzz kan ... =)

one love;
tq! =p

zura firdaus;
memang kepingin jadi jurnalis.... aku tak sempat la pegi IKJ...

vitamin;
ko ni macam nak menggulingkan aku dari jawatan je... nape? nak ambik alih ke? hahaha... aku saman ko sebab ko tak menikut undang2 tubuh kelab... jangan sesekali kau cuba menggunakan kedaulatan sultan untuk menjatuhkan aku... hahaha...

mega;
pegi yogyakarta la plak... hehehe =p

hajar aznam;
betul... aku sangat cemburu pada adik ko... aku teringin nak jadi macam dia... tapi terlalu bnyak tanggungjawab yang harus difikirkan... insyaAllah, aku akan terus berjalan dan bercerita semampunya...